Kenali Ceramide dan Manfaatnya bagi Kesehatan Kulit

Kenali Ceramide dan Manfaatnya bagi Kesehatan Kulit

Sebagai upaya untuk menjaga kesehatan kulit, pilihlah produk perawatan kulit yang mengandung ceramide. Pasalnya, bahan ini memiliki sejumlah manfaat, mulai dari mencegah kulit kering hingga meringankan gejala eksim, seperti kulit kering dan gatal-gatal.

Apa Itu Ceramide? 

Ceramide adalah asam lemak yang diproduksi secara alami oleh sel kulit. Sekitar 50% dari jaringan kulit kita terbentuk dari ceramide. Hanya saja, ceramide alami ini dapat berkurang sehingga kulit jadi kering dan kusam.

Untungnya, ada produk perawatan kulit yang mengandung ceramide. Meski bersifat sintetis, ceramide ini aman untuk kulit dan memiliki manfaat yang sama dengan ceramide alami dalam menjaga kesehatan kulit.

Beragam Manfaat Ceramide bagi Kesehatan Kulit

manfaat ceramide

Apa Itu Ceramide atau Seramid? Apa Manfaat Untuk Kulit?

Berikut ini adalah berbagai manfaat yang bisa Moms peroleh dari ceramide:

1. Melembapkan kulit

Ceramide dapat menjaga kulit tetap terhidrasi. Dengan demikian, kelembapan kulit bisa tetap terjaga, sehingga kulit tidak mudah kering dan iritasi.

2. Mengurangi tanda penuaan

Kulit yang terjaga kelembapannya tidak hanya terhindar dari beragam masalah kulit kering dan iritasi, namun juga menyamarkan tanda-tanda penuaan, seperti garis-garis halus dan keriput. Oleh karena itu, agar kulit Moms tidak cepat menua, gunakanlah pelembap kulit yang mengandung ceramide secara teratur.

3. Meredakan iritasi kulit

Salah satu penyebab iritasi kulit yang paling sering adalah eksim atau peradangan pada kulit. Menurut beberapa penelitian, salah satu penyebab terjadinya eksim adalah rendahnya kadar ceramide di epidermis yang merupakan lapisan kulit paling luar.

Eksim sering terjadi pada bayi atau orang yang memiliki kulit sensitif. Eksim yang tidak ditangani dengan baik bisa menyebabkan masalah lain pada kulit, misalnya infeksi.

Oleh karena itu, eksim perlu ditangani sebelum bertambah parah dan sebisa mungkin dicegah dengan penggunaan produk perawatan kulit yang mengandung ceramide.

4. Meringankan Psoriasis

Kadar ceramide yang rendah juga ditemukan pada penderita psoriasis. Kondisi ini merupakan peradangan pada kulit yang ditandai dengan ruam merah serta kulit yang terasa kering, bersisik, dan tebal.

Hingga saat ini, psoriasis belum dapat disembuhkan. Namun, dengan pemberian obat- obatan dan penggunaan pelembap secara rutin, gejala psoriasis bisa dikontrol agar tidak semakin parah.

5. Melindungi kulit dari paparan zat berbahaya

Selain untuk menjaga kelembapan kulit dan mencegah kulit mengalami iritasi, ceramide pada produk pelembap juga mampu melindungi kulit dari paparan zat kimia yang dapat memicu reaksi alergi dan iritasi pada kulit.

Salah satu contoh zat kimia yang sering menimbulkan iritasi kulit adalah sodium lauryl sulfate. Bahan ini banyak ditemukan dalam produk perawatan tubuh, seperti sabun dan sampo.

Selain menggunakan produk perawatan kulit yang mengandung ceramide, menjaga kadar ceramide alami pada kulit juga dapat dilakukan dengan mengonsumsi makanan bernutrisi, khususnya kedelai, gandum, jagung, nasi, dan ubi.

Baca Juga: Apa Itu Shea Butter? Apa Manfaatnya Untuk Kulit dan Rambut?

Ceramide sintetis yang tekandung dalam produk perawatan kulit cukup efektif untuk merawat kesehatan kulit dan sangat jarang menimbulkan efek samping, baik pada orang dewasa, anak-anak, maupun bayi.

Meski begitu, untuk lebih memastikan keamanannya, Moms dapat berkonsultasi dulu dengan dokter kulit, terutama bila Moms memiliki kulit yang sensitif atau alergi terhadap bahan-bahan tertentu.

 

 

TAGS:

Artikel Lainnya

Alergi Dingin: Ciri – Ciri, Penyebab, dan Cara Mengobati

Alergi Dingin: Ciri – Ciri, Penyebab, dan Cara Mengobati

Alergi dingin merupakan reaksi yang timbul di permukaan kulit setelah terpapar suhu udara yang dingin. Ya, suhu udara yang dingin juga bisa menimbulkan masalah kesehatan seperti alergi. Simak penjelasannya berikut ini yuk! Ketika udara dingin, Anda pastinya akan...

Pelajari Ciri – Ciri dan Mengatasi Ruam Popok

Pelajari Ciri – Ciri dan Mengatasi Ruam Popok

Bayi yang baru lahir memang rentan ya, Moms. Terpapar zat/benda asing sedikit saja, dapat membuat buah hati Anda merasa tidak nyaman. Salah satu kondisi yang umum dikeluhkan oleh bayi adalah masalah ruam popok. Ruam popok merupakan reaksi kulit yang seringkali terjadi...

9+ Cara Mengatasi Alergi Debu Pada Kulit

9+ Cara Mengatasi Alergi Debu Pada Kulit

Alergi debu merupakan reaksi tubuh yang terjadi ketika seseorang menghirup atau terpapar partikel-partikel debu yang ada di lingkungan di dalam rumah. Alergi bisa terjadi pada siapa saja, mulai dari bayi, anak-anak, hingga orang dewasa. Penyebab alergi bisa...

5 Cara Mencegah Kulit Kering Pada Bayi

5 Cara Mencegah Kulit Kering Pada Bayi

Apa Penyebab Kulit Bayi Kering?

 

Bayi dan anak – anak bisa terkena gejala kulit kering seperti orang dewasa, karena kulit mereka lebih tipis dan lebih mudah kehilangan air sehingga lebih rentan menjadi kering. Udara yang dingin dan pemanas ruangan dapat menyebabkan hilangnya kelembaban alami pada kulit si Kecil.

 

Jika kulit bayi Anda kering, terkadang disertai munculnya bercak – bercak berwarna putih pada kulit bayi. Penyebab paling sering muncul bercak – bercak putih tersebut adalah pancaran sinar matahari yang panas dan langsung ke kulit, AC, bahan-bahan kosmetik , dan kandungan klorin di kolam renang dapat membuat kulit si Kecil mudah kering.

 

kulit bayi kering

5 Cara Mencegah Kulit Kering Pada Bayi

 

Moms pasti senang menyentuh kulit si Kecil yang masih lembut dan kenyal, tapi sebagai orangtua baru mungkin tidak tahu jika beberapa bayi kulit yang sangat sensitif. Akibatnya, mereka sering mengalami masalah pada kulit seperti kulit bayi kering, kemerahan, ruam popok, serta bintik – bintik merah pada kulit.

 

Sebagai orang tua, kita harus memahami kondisi kulit sensitif buah hati, sehingga bisa mencari cara perawatan yang tepat. Yuk simak beberapa cara mengatasi kulit kering si Kecil.

 

Bagaimana Cara Mengatasi Kulit Kering Pada Bayi?

 

Tidak memandikan Bayi Terlalu Lama

 

Mandi dapat membuat kulit anak kering karena menghilangkan minyak alami kulit bersama dengan kotoran. Tetapi selama Moms dapat mengambil beberapa tindakan pencegahan, bahkan mandi setiap hari tidak akan jadi masalah, kata Seth Orlow, Direktur pediatric dermatology at New York University School of Medicine. Cukup 10 menit untuk memandikan bayi. Gunakan air hangat yang tidak terlalu panas dan sabun yang secukupnya.

 

Gunakan Pelembab Untuk Kulit si Kecil 

 

Setelah Moms memandikan si Kecil, segera keringkan kulitnya dengan handuk yang lembut, kemudian gunakan segera pelembab untuk kulit bayi. Gunakan Cussons Baby SensiCare Intensive Soothing Cream yang cocok untuk kulit bayi baru lahir dan memberikan perlindungan 24 jam untuk kulit bayi kering. Cussons Baby SensiCare Intensive Soothing Cream  juga cocok untuk kulit sensitif dan rentan eksim serta mengandung bahan – bahan alami dan lembut di mata. 

 

Cussons Baby SensiCare Intensive Soothing Cream diformulasikan dengan Derma – Softtm Complex, kombinasi Natural Organic Oat, Natural Organic Olive Oil, Natural Shea Butter & Ceramide, yang 3X kaya akan pelembab dan mudah diserap. Terbukti secara klinis membantuk melembabkan kulit sensitif si Kecil. Kulit bayi akan terasa lebih lembut, kenyal, dan lembab. Cukup gunakan sedikit dan gosokkan dengan lembut ke kulit si Kecil.

 

Jangan Biarkan Garam dan Klorin Kering di Kulitnya

 

Klorin dan air garam bisa membuat kulit si Kecil kering. Setelah berenang di kolam renang atau laut, bilas si Kecil dengan air bersih, lalu gunakan pelembab ketika kulitnya masih agak basah.

 

Gunakan Humidifier

 

Jika Udara di rumah kering, gunakan humidifier di kamar Anda. Humidifier adalah sebuah alat yang berfungsi untuk melembabkan udara di suatu ruangan. Alat tersebut akan mengeluarkan uap air dan meningkatkan kadar kelembaban pada ruangan. Humidifier dapat mengatasi iritasi pada kulit karena udara kering.

 

Jaga si Kecil Tetap Terhidrasi Dengan Baik

 

Kulit bayi kering disebabkan kurangnya kelembaban pada tubuh. Berikan dia minum yang cukup untuk menggantikan kelembaban yang telah hilang bersama dengan aktivitasnya. Jika si Kecil masih berusia bayi, tetap gunakan ASI atau susu formula setidaknya selama enam bulan pertama, kecuali jika dokter menyarankan sebaliknya. Perlu diingat Moms bahwa minum air tidak akan mengubah banyak hal kecuali Anda melembabkannya juga. Tanpa pelembab yang baik, kulit bayi tidak akan terhidrasi dengan baik.

 

Lindungi Bayi dari Elemen – Elemen Lain

 

Pastikan si Kecil mengenakan sweater yang tebal, sarung tangan dan sarung kaki pada cuaca dingin agar tangannya tidak kering dan pecah – pecah. Tidak peduli apa pun musimnya, ambil langkah untuk melindunginya dari guncangan dan sengatan matahari.

 

Hindari Kulit Kering Dari Bahan – Bahan Yang Membahayakan Kulit

 

Gunakan produk-produk khusus untuk bayi yang megandung bahan-bahan alami dan teruji secara klinis serta memiliki pH seimbang dengan pH kulit. Pertimbangkan untuk menggunakan deterjen lembut untuk mencuci baju si Kecil. Jika kulit anak Moms sensitif, jangan mendandaninya dengan pakaian yang ketat atau kasar. Juga perlu diingat bahwa beberapa bahan kain, seperti wol, dapat sangat mengiritasi kulit kering.

 

Haruskah Saya Berbicara Dengan Dokter Tentang Kulit Kering Anak Saya?

 

Pada saat Moms berkunjung pertama kali ke dokter, mintalah rekomendasi untuk mengatasi kulit kering bayi. Jadwalkan kunjungan jika Moms berpikir si Kecil memiliki tanda – tanda eksim Jika kulit si Kecil tidak membaik dengan perawatn di rumah, Moms perlu melihat tanda – tanda adanya infeksi, seperti benjolan atau bengkak di sekitar retakan kulitnya.

 

Kenali Fakta Tentang Kulit si Kecil Untuk Dapat Mengatasi Kondisi Kulit Kering

 

Kulit Bayi Berbeda dengan Kulit Orang Dewasa   

 

Sehalus kulit bayi. Familiar dengan kata-kata ini? Kulit bayi yang baru lahir memang halus dan lembut, tapi tak jarang juga sangat sensitif pada perubahan lingkungan dan penggunaan produk perawatan kulit.

 

Baca Juga: Cara Merawat Kulit Sensitif

 

Kulit bayi yang baru lahir lebih tipis dan belum berkembang sepenuhnya hingga 12 bulan. Akibatnya, kulit kehilangan air lebih cepat dan membuatnya rentan terhadap kekeringan dan iritasi.

 

Lebih Sering Terjadi pada Bayi Prematur

 

Selain ada beberapa organ tubuh yang belum berkembang sepenuhnya, bayi yang lahir prematur atau belum cukup umur kebanyakan memiliki kulit yang lebih sensitif dan lebih tipis sehingga terlihat pembuluh darah pada jaringan kulitnya. Kondisi ini dipicu epidermis yang tidak memiliki cukup waktu untuk berkembang optimal.

 

Kulit bayi prematur cenderung berwarna merah dibandingkan kulit bayi yang terlahir di usia normal terutama bayi yang terlahir sebelum 34 minggu. Kulit bayi terlahir normal tertutupi dengan membran kulit putih dan akan hilang saat bayi berumur tujuh hari, sementara pada bayi prematur membran tersebut belum terbentuk sehingga warna kulitnya tidak putih melainkan berwarna merah dan keriput.

 

Moms, jangan sampai salah untuk mengenali kondisi kulit si Kecil. Ketahui ragam dan ciri – ciri hal yang menjadi penyebab kulit bayi kering dan gunakan selalu produk perawatan kulit yang sesuai dengan kondisi kulitnya! 

 

 

TAGS: 

Artikel Lainnya

Alergi Dingin: Ciri – Ciri, Penyebab, dan Cara Mengobati

Alergi Dingin: Ciri – Ciri, Penyebab, dan Cara Mengobati

Alergi dingin merupakan reaksi yang timbul di permukaan kulit setelah terpapar suhu udara yang dingin. Ya, suhu udara yang dingin juga bisa menimbulkan masalah kesehatan seperti alergi. Simak penjelasannya berikut ini yuk! Ketika udara dingin, Anda pastinya akan...

Pelajari Ciri – Ciri dan Mengatasi Ruam Popok

Pelajari Ciri – Ciri dan Mengatasi Ruam Popok

Bayi yang baru lahir memang rentan ya, Moms. Terpapar zat/benda asing sedikit saja, dapat membuat buah hati Anda merasa tidak nyaman. Salah satu kondisi yang umum dikeluhkan oleh bayi adalah masalah ruam popok. Ruam popok merupakan reaksi kulit yang seringkali terjadi...

9+ Cara Mengatasi Alergi Debu Pada Kulit

9+ Cara Mengatasi Alergi Debu Pada Kulit

Alergi debu merupakan reaksi tubuh yang terjadi ketika seseorang menghirup atau terpapar partikel-partikel debu yang ada di lingkungan di dalam rumah. Alergi bisa terjadi pada siapa saja, mulai dari bayi, anak-anak, hingga orang dewasa. Penyebab alergi bisa...

8 Cara Mengatasi Kulit Kering Secara Alami

8 Cara Mengatasi Kulit Kering Secara Alami

Kulit kering bersisik dan gatal merupakan permasalahan pada kulit yang sensitif. Pahami bagaimana cara mengatasi kulit kering secara alami yang aman untuk kulit si kecil dan Moms. Memilih produk perawatan kulit kering yang aman adalah cara yang tepat untuk menghindari kulit kering.

Kulit kering atau xerosis adalah kondisi yang terjadi pada kulit yang dikarenakan oleh suatu penyebab. Kondisi dari kulit yang kering ini juga bisa jadi gejala munculnya penyakit kulit lain. Faktor – faktor terjadinya kulit kering bisa disebabkan oleh cuaca, suhu dari ruangan yang terlalu dingin, penggunaan bahan kimia / sabun yang tidak cocok pada kulit si Kecil, atau iklim yang terlalu kering.

 

cara mengatasi kulit kering

8 Cara Mengatasi Kulit Kering Secara Alami

 

Cara mengatasi kulit kering gatal pada si Kecil dan dibarengi kondisi kulit yang sensitif sebenarnya tidak terlalu sulit. Hanya kebanyakan orang – orang berpikiran terlalu rumit dalam merawat kulit bayi. Mengatasi kulit kering bisa Moms lalukan dengan memilih produk perawatan kulit yang tepat, kemudian memperhatikan kondisi lingkungan juga penting. Berikut ini merupakan cara alami dan solusi terbaik dalam merawat kulit kering, gatal, dan sensitif pada bayi.

 

Gejala Kulit Kering Pada si Kecil

Kulit si Kecil kering dan sensitif? Kemudian juga diiringi dengan beberapa gejala kulit tidak normal. Tanda kulit kering yang sering ditemui ialah kulit terasa kasar ketika diraba. Terdapat beberapa penyebabkulit kering yang bisa dialami si Kecil, yaitu sebagai berikut.

 

  1. Cuaca yang dingin dan kering. Kondisi cuaca yang terlalu dingin atau lingkungan sekitar dengan kelembabapan rendah dapat menjadi faktor utama si Kecil mengalami kulit kering dan iritasi. Untuk keadaan udara di Indonesia yang memiliki iklim tropis hal ini termasuk sangat jarang terjadi. Akan tetapi jika si Kecil sedang berada di puncak, berada di daerah dengan iklim dingin, atau berada dalam ruangan ber-AC Moms perlu berhati – hati karena kulit si Kecil lebih mudah kering.

 

  1. Iritasi. Munculnya iritasi pada kulit bayi sangat banyak penyebabnya. Kulit iritasi dan muncul bintik merah pada bayi biasanya terjadi karena salah menggunakan sabun, produk perawatan bayi yang tidak cocok, hingga deterjen pada baju.

 

  1. Terlalu Lama Mandi. Jika berada terlalu lama di dalam air juga tidak baik untuk kesehatan kulit bayi. Apalagi jika terlalu lama, lapisan epidermis kulit dapat berpengaruh. Kulit akan menyerap banyak air saat mandi dan kehilangan lebih banyak air setelahnya. Oleh sebab itu, waktu mandi yang baik cukup maksimal 10 menit. Jangan lebih dari itu.

 

  1. Sabun atau obat – obatan kimia yang tidak baik bagi kulit. Penggunaan sabun atau obat – obatan yang tidak cocok pada kulit si Kecil dapat menyebabkan kulit si Kecil menjadi kencang. Tanda kulit mengencang adalah ketika lapisan minyak alami dalam kulit menghilang dan terjadilah kulit kering. Moms harus lebih berhati – hati calam memilih sabun untuk kulit si Kecil karena dapat menyebabkan kulit kering.

 

  1. Hati – hati dalam Menggosok Tubuh Saat Mandi. Dalam menggosok kulit si Kecil ketika mandi harus berhati – hati. Jangan menggunakan bahan kasar seperti spons atau lainnya saat mandi karena dapat membuat kulit si Kecil menjadi rusak. Terkadang hal tersebut baik untuk menghilangkan kerak pada kulit tetapi justru membahayakan kulit si Kecil karena Anda ikut merusak sel – sel halus dan lapisan minyak pada kulit.

 

  1. Konsumsi Obat – obatan yang membuat kulit kering. Gejala dari kulit kering pada bayi yang tidak Moms sadari ialah penggunaan obat – obatan tertentu yang menyebabkan kulit kering. Penggunaan obat – obatan tertentu bisa berpengaruh pada kondisi kulit si Kecil.

 

Perawatan Alami Dalam Mengatasi Kulit Kering dan Sensitif

Cara menghindari kulit kering secara alami dan menjadikan kulit lebih lembab dan sehat cukup mudah. Jika Moms telah mengetahui apa saja penyebab kulit si Kecil menjadi kering, sekarang waktunya Moms untuk mengetahui dan menjaga kulit bayi agar tidak kering dan tetap sehat secara alami.

  1. Mandi Air Hangat
    Air hangat untuk mandi dapat membatu dalam merawat kulit kering dan sensitif. Tetapi, jangan mengunakan air yang terlalu panas, usahakan dengan suhu yang suam – suam kuku. Jika Moms menggunakan air yang panas dapat berbahaya untuk mengikis minyak alami dalam tubuh. Mandikan si Kecil dengan air hangat selama maksimal 10 menit sangat baik untuk cara mengatasi kulit kering.

 

  1. Konsumsi Air Putih Secukupnya.
    Jangan biarkan si Kecil kekurangan cairan atau dehidrasi karena dapat berdampak pada kondisi kulit yang kering. Untuk bayi berusia 7 – 11 bulan berikan air sebanyak 800 ml sehari. Balita berusia 1 – 3 tahun sebanyak 1200 ml. Balita 4 – 6 tahun sebanyak 1500 ml. Anak 7 – 9 tahun sebanyak 1800 ml sehari. Anak 10 – 12 tahun sebanyak 1900 ml air putih. Anak 13 – 15 tahun sebanyak 2000 ml air putih sehari. 16 – 18 tahun sebanyak 2200 ml sehari. Semakin tinggi usia seseorang semakin banyak konsumsi air yang dibutuhkan.

 

  1. Menggunakan Shea Butter Untuk Melembabkan Kulit
    Orang-orang Afrika menyebut pohon Shea sebagai hadiah dari Tuhan karena umurnya yang dapat mencapai 300 tahun dan menghasilkan buah mirip kacang yang kaya akan gizi. Shea butter kini menjadi bahan alami yang banyak digunakan untuk perawatan kulit, kosmetik, dan perawatan rambut.Temukan ragam varian shea butter pada produk bayi Cussons Baby SensiCare intensive soothing cream sangat cocok untuk kulit sensitif bayi baru lahir serta Moms. Dampingi si Kecil dengan produk SensiCare yang aman untuk kulit kering serta rentan terhadap eksim. Kandungan Natural Organic Oat, Olive Oil, Shea Butter, dan Ceramide di dalamnya mampu melembabkan, melapisi kulit, dan melindungi kelembaban kulit dari kekeringan

     

 

  1. Minyak Kelapa
    Bahan alami selanjutnya yang dapat mengatasi kulit kering adalah minyak kelapa. Selain mudah ditemukan, minyak kelapa juga ekonomis dan ampuh dalam cara mengatasi kulit kering. Oleskan minyak kelapa pada kulit kering yang Moms punya. Selain mengatasi kulit kering, minyak kelapa juga baik untuk mengatasi kondisi bibir kering dan pecah – pecah.

 

  1. Jaga Kondisi Kulit Agar Tetap Kering
    Jaga kondisi kulit si Kecil untuk tetap kering setelah mandi. Keringkan permukaan kulitnya dengan benar. Kondisi kulit yang basah atau agak lembab dapat menyebabkan kulit bertambah kering. Bersihkan kulit si Kecil dengan handuk yang lembut dan tidak kasar. Karena gesekan pada handuk ke kulit dapat berbahaya untuk merusak lapisan epidermis pada kulit. 

 

  1. Mengkonsumsi Makan – Makanan Yang Mengandung Antioksidan
    Cara mengatasi kulit kering yang alami dan dapat Moms terapkan di mana saja ialah dengan mengkonsumsi makan – makanan sehat dan mengandung antioksidan tinggi. Konsumsi makan – makanan sehat seperti tomat, wortel, kacang – kacangan, dan blueberry. Makan – makanan tersebut sangat dianjurkan untuk mengatasi kulit kering.Selain dari pada makan – makanan tersebut, terdapat juga beberapa makanan yang dapat Anda konsumsi dan mengandung omega 3 sehingga membuat kulit terlihat bersih, seperti, ikan tuna, salmon, sarden, telur bebek, telur ayam, daging sapi, kangkung, susu kambing, seafood, dan lainnya.

     

 

  1. Berendam Dengan Air Susu
    Susu sangat baik untuk kulit kering. Berendamlah dengan susu jika Moms mengalami kulit kering, atau secara sederhana kompres bagian kulit kering dengan air susu putih dingin. Setelah di kompres, diamkan kulit Moms selama 10 menit lalu pijat bagian tersebut secara lembut. Fungsi dari susu tersebut sebagai pembersih wajah yang dapat mengangkat lemak jahat pada kulit dan membuat kulit lebih lembab. 

 

  1. Gunakan Produk Perawatan Kulit Yang Tepat
    Penting bagi Moms untuk memastikan produk yang digunakan tersebut sudah dermatology tested dan aman untuk kulit bayi baru lahir.

Cara Merawat Kulit Kering dan Sensitif Si Kecil

Mengatasi kulit kering dan sensitif menjadi tantangan tersendiri bagi Moms, salah satunya kondisi kulit yang rentan kering karena lapisan kulitnya yang sangat tipis.

cara mengatasi kulit kering

Cara Merawat Kulit Kering dan Sensitif

Tapi tidak perlu panik, jika Moms sudah mengetahui cara mengatasi kulit kering diatas, kali ini adalah beberapa cara untuk melindungi dari gangguan kulit kering, seperti ruam, bintik merah pada kulit, dan gatal pada bayi. Yuk, berikan perawatan kulit dan sensitif khusus seperti berikut ini.

 

  1. Menjaga Tubuh dari Suhu Ekstrem
    Suhu udara yang terlalu panas atau dingin sama-sama rentan memicu kulit kering pada bayi. Cuaca yang panas membuat air mudah menguap dan kulit mudah kering. Sebaliknya dalam kondisi dingin dan kelembapan udara rendah, kulit juga mudah kehilangan kelembapannya. Dalam kondisi ini, selain memberikan pakaian yang nyaman dan longgar, beri bayi banyak cairan seperti susu atau ASI untuk mempertahankan hidrasi kulit bayi sensitif.Sebaliknya, suhu udara yang dingin dapat meningkatkan kekeringan pada kulit sensitif, terutama eczema prone. Kenakan pakaian tertutup, seperti jaket berlengan, celana panjang, dan topi yang dapat menutupi telinga dan kulit kepala.

 

  1. Gunakan Humidifier
    Udara kering adalah musuh terburuk kulit bayi sensitif. American Academy of Pediatrics sampai merekomendasikan penggunaan humidifier pada bayi untuk mempertahankan kestabilan kadar kelembaban udara dan mencegah kulit kehilangan air. Letakkan di kamar bayi dan nyalakan saat udara terasa kering.

 

  1. Batasi Waktu Mandi bayi
    Terlalu banyak menghabiskan waktu di bak mandi, terutama saat menggunakan air panas, dapat menghabiskan minyak alami dari kulit dan meninggalkan kulit yang kering. Untuk itu, sangat disarankan untuk membatasi mandi tidak lebih dari 10 menit dengan air hangat. Selain itu, pilih produk perawatan kulit sensitif, seperti sabun yang lembut, teruji secara klinis, memiliki pH seimbang dan bebas dari bahan kimia berbahaya.

 

  1. Gunakan Pelembab setelah Memandikannya
    Setelah mandi, hindari menggosok kulit bayi dengan kasar karena akan membuat kulit sensitifnya menjadi teriritasi, cukup ditepuk-tepuk secara lembut dengan handuk. Segera oleskan pelembab pada kulitnya sesaat setelah mandi selagi kulit masih lembab. Kandungan minyak di dalam pelembab akan membentuk lapisan tipis pada kulit bayi sensitif, yang mencegah hilangnya kelembaban lebih lanjut.

 

  1. Pemilihan Deterjen Cuci
    Selain pemilihan busana, penggunaan deterjen yang berformula keras dan tinggi bahan kimia dapat meningkatkan risiko kulit kering, ruam, dan alergi pada bay Apalagi jika sisa sabun cuci tidak terbilas dengan sempurna dan tertinggal di pakaian bayi, yang akan memperparah kondisi kulit bayi sensitif. Gunakan deterjen yang memang ditujukan untuk pakaian bayi, dengan label hypoallergenic, atau berbahan alami.

 

Bayi dengan kulit yang cenderung kering memang membutuhkan perawatan ekstra. Gunakan tips-tips ini untuk mengetahui apa saja yang harus dilakukan untuk cara mengatasi kulit kering dan merawat kulit agar tetap sehat.

 

TAGS:

Artikel Lainnya

Alergi Dingin: Ciri – Ciri, Penyebab, dan Cara Mengobati

Alergi Dingin: Ciri – Ciri, Penyebab, dan Cara Mengobati

Alergi dingin merupakan reaksi yang timbul di permukaan kulit setelah terpapar suhu udara yang dingin. Ya, suhu udara yang dingin juga bisa menimbulkan masalah kesehatan seperti alergi. Simak penjelasannya berikut ini yuk! Ketika udara dingin, Anda pastinya akan...

Pelajari Ciri – Ciri dan Mengatasi Ruam Popok

Pelajari Ciri – Ciri dan Mengatasi Ruam Popok

Bayi yang baru lahir memang rentan ya, Moms. Terpapar zat/benda asing sedikit saja, dapat membuat buah hati Anda merasa tidak nyaman. Salah satu kondisi yang umum dikeluhkan oleh bayi adalah masalah ruam popok. Ruam popok merupakan reaksi kulit yang seringkali terjadi...

9+ Cara Mengatasi Alergi Debu Pada Kulit

9+ Cara Mengatasi Alergi Debu Pada Kulit

Alergi debu merupakan reaksi tubuh yang terjadi ketika seseorang menghirup atau terpapar partikel-partikel debu yang ada di lingkungan di dalam rumah. Alergi bisa terjadi pada siapa saja, mulai dari bayi, anak-anak, hingga orang dewasa. Penyebab alergi bisa...

SensiCare