5 Cara Mencegah Kulit Kering Pada Bayi

5 Cara Mencegah Kulit Kering Pada Bayi

Apa Penyebab Kulit Bayi Kering?

 

Bayi dan anak – anak bisa terkena gejala kulit kering seperti orang dewasa, karena kulit mereka lebih tipis dan lebih mudah kehilangan air sehingga lebih rentan menjadi kering. Udara yang dingin dan pemanas ruangan dapat menyebabkan hilangnya kelembaban alami pada kulit si Kecil.

 

Jika kulit bayi Anda kering, terkadang disertai munculnya bercak – bercak berwarna putih pada kulit bayi. Penyebab paling sering muncul bercak – bercak putih tersebut adalah pancaran sinar matahari yang panas dan langsung ke kulit, AC, bahan-bahan kosmetik , dan kandungan klorin di kolam renang dapat membuat kulit si Kecil mudah kering.

 

kulit bayi kering

5 Cara Mencegah Kulit Kering Pada Bayi

 

Moms pasti senang menyentuh kulit si Kecil yang masih lembut dan kenyal, tapi sebagai orangtua baru mungkin tidak tahu jika beberapa bayi kulit yang sangat sensitif. Akibatnya, mereka sering mengalami masalah pada kulit seperti kulit bayi kering, kemerahan, ruam popok, serta bintik – bintik merah pada kulit.

 

Sebagai orang tua, kita harus memahami kondisi kulit sensitif buah hati, sehingga bisa mencari cara perawatan yang tepat. Yuk simak beberapa cara mengatasi kulit kering si Kecil.

 

Bagaimana Cara Mengatasi Kulit Kering Pada Bayi?

 

Tidak memandikan Bayi Terlalu Lama

 

Mandi dapat membuat kulit anak kering karena menghilangkan minyak alami kulit bersama dengan kotoran. Tetapi selama Moms dapat mengambil beberapa tindakan pencegahan, bahkan mandi setiap hari tidak akan jadi masalah, kata Seth Orlow, Direktur pediatric dermatology at New York University School of Medicine. Cukup 10 menit untuk memandikan bayi. Gunakan air hangat yang tidak terlalu panas dan sabun yang secukupnya.

 

Gunakan Pelembab Untuk Kulit si Kecil 

 

Setelah Moms memandikan si Kecil, segera keringkan kulitnya dengan handuk yang lembut, kemudian gunakan segera pelembab untuk kulit bayi. Gunakan Cussons Baby SensiCare Intensive Soothing Cream yang cocok untuk kulit bayi baru lahir dan memberikan perlindungan 24 jam untuk kulit bayi kering. Cussons Baby SensiCare Intensive Soothing Cream  juga cocok untuk kulit sensitif dan rentan eksim serta mengandung bahan – bahan alami dan tidak pedih di mata. 

 

Cussons Baby SensiCare Intensive Soothing Cream diformulasikan dengan Derma – Softtm Complex, kombinasi Natural Organic Oat, Natural Organic Olive Oil, Natural Shea Butter & Ceramide, yang 3X kaya akan pelembab dan mudah diserap. Terbukti secara klinis membantuk melembabkan kulit sensitif si Kecil. Kulit bayi akan terasa lebih lembut, kenyal, dan lembab. Cukup gunakan sedikit dan gosokkan dengan lembut ke kulit si Kecil.

 

Jangan Biarkan Garam dan Klorin Kering di Kulitnya

 

Klorin dan air garam bisa membuat kulit si Kecil kering. Setelah berenang di kolam renang atau laut, bilas si Kecil dengan air bersih, lalu gunakan pelembab ketika kulitnya masih agak basah.

 

Gunakan Humidifier

 

Jika Udara di rumah kering, gunakan humidifier di kamar Anda. Humidifier adalah sebuah alat yang berfungsi untuk melembabkan udara di suatu ruangan. Alat tersebut akan mengeluarkan uap air dan meningkatkan kadar kelembaban pada ruangan. Humidifier dapat mengatasi iritasi pada kulit karena udara kering.

 

Jaga si Kecil Tetap Terhidrasi Dengan Baik

 

Kulit bayi kering disebabkan kurangnya kelembaban pada tubuh. Berikan dia minum yang cukup untuk menggantikan kelembaban yang telah hilang bersama dengan aktivitasnya. Jika si Kecil masih berusia bayi, tetap gunakan ASI atau susu formula setidaknya selama enam bulan pertama, kecuali jika dokter menyarankan sebaliknya. Perlu diingat Moms bahwa minum air tidak akan mengubah banyak hal kecuali Anda melembabkannya juga. Tanpa pelembab yang baik, kulit bayi tidak akan terhidrasi dengan baik.

 

Lindungi Bayi dari Elemen – Elemen Lain

 

Pastikan si Kecil mengenakan sweater yang tebal, sarung tangan dan sarung kaki pada cuaca dingin agar tangannya tidak kering dan pecah – pecah. Tidak peduli apa pun musimnya, ambil langkah untuk melindunginya dari guncangan dan sengatan matahari.

 

Hindari Kulit Kering Dari Bahan – Bahan Yang Membahayakan Kulit

 

Gunakan produk-produk khusus untuk bayi yang megandung bahan-bahan alami dan teruji secara klinis serta memiliki pH seimbang dengan pH kulit. Pertimbangkan untuk menggunakan deterjen lembut untuk mencuci baju si Kecil. Jika kulit anak Moms sensitif, jangan mendandaninya dengan pakaian yang ketat atau kasar. Juga perlu diingat bahwa beberapa bahan kain, seperti wol, dapat sangat mengiritasi kulit kering.

 

Haruskah Saya Berbicara Dengan Dokter Tentang Kulit Kering Anak Saya?

 

Pada saat Moms berkunjung pertama kali ke dokter, mintalah rekomendasi untuk mengatasi kulit kering bayi. Jadwalkan kunjungan jika Moms berpikir si Kecil memiliki tanda – tanda eksim Jika kulit si Kecil tidak membaik dengan perawatn di rumah, Moms perlu melihat tanda – tanda adanya infeksi, seperti benjolan atau bengkak di sekitar retakan kulitnya.

 

Kenali Fakta Tentang Kulit si Kecil Untuk Dapat Mengatasi Kondisi Kulit Kering

 

Kulit Bayi Berbeda dengan Kulit Orang Dewasa   

 

Sehalus kulit bayi. Familiar dengan kata-kata ini? Kulit bayi yang baru lahir memang halus dan lembut, tapi tak jarang juga sangat sensitif pada perubahan lingkungan dan penggunaan produk perawatan kulit.

 

Baca Juga: Cara Merawat Kulit Sensitif

 

Kulit bayi yang baru lahir lebih tipis dan belum berkembang sepenuhnya hingga 12 bulan. Akibatnya, kulit kehilangan air lebih cepat dan membuatnya rentan terhadap kekeringan dan iritasi.

 

Lebih Sering Terjadi pada Bayi Prematur

 

Selain ada beberapa organ tubuh yang belum berkembang sepenuhnya, bayi yang lahir prematur atau belum cukup umur kebanyakan memiliki kulit yang lebih sensitif dan lebih tipis sehingga terlihat pembuluh darah pada jaringan kulitnya. Kondisi ini dipicu epidermis yang tidak memiliki cukup waktu untuk berkembang optimal.

 

Kulit bayi prematur cenderung berwarna merah dibandingkan kulit bayi yang terlahir di usia normal terutama bayi yang terlahir sebelum 34 minggu. Kulit bayi terlahir normal tertutupi dengan membran kulit putih dan akan hilang saat bayi berumur tujuh hari, sementara pada bayi prematur membran tersebut belum terbentuk sehingga warna kulitnya tidak putih melainkan berwarna merah dan keriput.

 

Moms, jangan sampai salah untuk mengenali kondisi kulit si Kecil. Ketahui ragam dan ciri – ciri hal yang menjadi penyebab kulit bayi kering dan gunakan selalu produk perawatan kulit yang sesuai dengan kondisi kulitnya! 

 

 

TAGS: 

Artikel Lainnya

Dermatitis Kontak Alergi dan Iritan: Gejala & Pengobatan

Kenali Dermatitis KontakApa Itu Dermatitis Kontak? Dermatitis kontak adalah peradangan pada kulit yang terjadi ketika permukaan kulit terpapar langsung dengan zat-zat tertentu yang berasal dari luar tubuh. Kulit yang terpapar zat-zat tertentu itu akan menyebabkan...

Dermatitis Numularis Punya Ciri Berbeda

Penyakit kulit eksim atau yang disebut juga dengan dermatitis ini ada banyak tipenya, Moms. Berbagai tipe dermatitis tersebut memang memiliki gejala yang hampir mirip. Antara lain gejala bercak-bercak kemerahan di kulit tubuh yang disertai dengan bengkak, nyeri, rasa...

Penyakit Kulit Eksim: Penyebab – Cara Mengatasi

Apa Itu Eksim? Penyakit kulit eksim adalah penyakit yang disebabkan peradangan pada kulit sehingga menyebabkan kulit menjadi merah, kering, bahkan hingga kasar dan pecah – pecah. Jika si Kecil mengalami kondisi – kondisi diatas, harap berhati – hati, bisa saja si...

Kulit – Pengertian dan Cara Merawat

Kulit – Pengertian dan Cara Merawat

KULIT

Kulit merupakan salah satu bagian paling penting pada tubuh manusia. Setiap kulit pada manusia tersusun dari tiga bagian penting, yaitu epidermis, dermis, dan hipodermis. Fungsi pada setiap bagian berbeda – beda. Dalam merawat kulit kita harus mengetahui fungsi – fungsinya terlebih dahulu. Kulit yang sensitif dan kering, membutuhkan perhatian ekstra. Yuk, kenali apa saja tentang kulit dan bagaimana cara menanganinya.

Pengertian Kulit

Apa itu kulit?

Kulit adalah lapisan terluar pada tubuh manusia dan memiliki tiga lapisan, terdiri oleh epidermis, dermis atau biasa disebut kulit jangat, dan juga hipodermis yaitu lapisan lemak pada bawah kulit.

kulit

Apa Itu Kulit dan Cara Merawat

Fungsi dari kulit adalah untuk tempat keluarnya keringat karena pada lapisan kulit terdapat kelenjar keringat. Selain dari pada itu, juga berfungsi untuk pelindung pada tubuh dari hal – hal yang dapat membahayakan. Mari kita bahas satu per satu fungsi dari setiap lapisan kulit manusia!

Apakah Fungsi Kulit Bagi Tubuh?

Kulit manusia memiliki beberapa fungsi sebagai berikut:

  • Melindungi tubuh dari bahaya
    Kulit menjaga tubuh kida dari bahaya yang dimaksud adalah dari zat – zat organisme yang tidak terlihat mata. Bahaya dari sinar UV matahari, atau juga bahaya dari benda – benda yang dapat melukai tubuh.
  • Berfungsi sebagai indra peraba
    Selain dari indra penglihatan, indra pencium, indra pendengar, dan perasa, indra penglihatan juga memberikan peranan penting dalam kehidupan kita.
  • Untuk alat ekresi
    Ekresi atau sebagai tempat keluarnya keringat pada tubuh. Keringat adalah sisa – sisa dari metabolisme kita setelah lelah melakukan aktivitas dan tidak terpakai lagi oleh tubuh. Sebanyak kurang lebih 1 liter keringat dalam sehari yang dikeluarkan oleh manusia melalui pori – pori kecil pada kulit.
  • Berfungsi sebagai pengatur suhu
    Kulit berfungsi untuk menjaga suhu pada tubuh supaya tidak terpengaruh oleh suhu diluar tubuh. Artinya suhu atau kondisi badan tidak akan berubah meskipun suhu di lingkungan telah berubah.
  • Tempat Menyimpan Lemak
    Lapisan paling bawah kulit atau yang dikenal dengan nama dermis berfungsi sebagai tempat untuk menyimpan lemak.
  • Sebagai Tempat Pembuatan Vitamin D
    Kulit memiliki provitamin D. Dengan dukungan dan bantuan dari sinar ultraviolet yang dihasilkan oleh matahari, provitamin tersebut diubah menjadi vitamin D yang berguna bagi tubuh.

Fungsi dari setiap lapisan kulit manusia berbeda – beda. Setiap lapisan berguna untuk memproses vitamin, mengelola lemak, dan melindungi tubuh. Apa saja lapisan kulit tersebut, dan bagaimana setiap lapisan memberikan manfaat bagi tubuh?

Apa Saja Lapisan Kulit?

Kulit memiliki tiga lapisan penting didalamnya, seperti:

  • Lapisan Epidermis atau lapisan luar, yaitu lapisan yang berada pada bagian paling luar kulit. Tidak memiliki pembuluh darah dan memilik tebal lebih kurang 0,1 mm.
  • Lapisan Dermis, adalah lapisan yang memiliki pembuluh darah, lapisan rambut, kelenjar minyak, dan saraf – saraf indra perasa.
  • Lapisan Hipodermis atau bisa disebut jaringan paling bawah kulit, merupakan lapisan yang terletak pada bagian paling bawah setelah dermis. Fungsi dari lapisan hipodermis adalah untuk menyimpan lemak pada tubuh dan melindungi tubuh dari benturan benda – benda asing.

Setiap lapisan kulit akan berpengaruh pada kinerja lapisan kulit lainnya. Masing – masing lapisan kulit memegang peranan penting pada tubuh. Tiap lapisan kulit manusia tersebut harus dijaga dan dirawat. Cara merawatnya pun berbeda – beda.

Merawat kulit sensitif tidak sama dengan merawat kulit kering. Oleh karena itu, sebelum dapat merawat kulit, ada baiknya Bunda mengetahui tentang cara merawat kulit berdasarkan jenis – jenis kulit yang ada.

 

Kulit Sensitif

Memiliki kulit sensitif biasanya lebih rentan terkena gangguan, seperti ruam, bintik merah, dan alergi. Agar tidak berubah semakin parah dan membuat kurang nyaman, kulit wajib dirawat dengan produk berbahan khusus, salah satunya yang mengandung ceramide.

Menurut dr. Nadia Octavia dari situs klikdokter, ceramide merupakan sejenis lemak yang ada pada membran sel. Molekul – molekul lipid ini adalah komponen penting lapisan luar kulit yang membantu menjaga, baik dari polusi, bakteri, hingga membatasi hilangnya air dari dalam kulit.

Tidak hanya ada di kulit bayi saja, bahkan orang dewasa memiliki dan membutuhkannya sebagai pelindung. Jika kadar ceramide di lapisan epidermis, bagian terluar di kulit, hanya sedikit maka kulit cenderung mudah kering, sensitif, dan rentan eksim. Oleh karena itu, orang dewasa pun membutuhkan perawatan kulit sensitif yang sama dengan kulit sensitif pada bayi, yaitu dengan menggunakan produk dengan kadar pelembap tinggi dan ceramide di dalamnya.

Apa itu ceramide? Kenali beberapa manfaat ceramide bagi kulit sensitif.

Manfaat Ceramide Pada Kulit

Mencegah Hilangnya Air dari Kulit

Dalam memilih bahan yang aman untuk kulit sensitf dan kulit kering harus lebih berhati – hati. Selain dari beberapa bahan organic yang aman untuk merawat kulit, beberapa bahan organic juga digunakan demi merawat kulit yang halus dan lembut. Terlebih lagi bahan – bahan yang digunakan memang harus aman untuk kulit.

Bahan kimia yang keras dalam produk skincare dapat menghabiskan kadar air pada kulit dan membuatnya makin kering. Selain itu, penggunaan air yang terlalu panas, juga dapat memberikan efek yang sama.

Agar terhindar dari kulit kering atau rentan mengalami ruam, Bunda disarankan untuk menggunakan produk skincare khusus yang mengandung ceramide. Lemak baik ini yang akan menjaga kulit bayi maupun orang dewasa tetap kenyal dan lembap, karena ceramide membangun ‘dinding’ yang mencegah hilangnya air dari dalam kulit.

Melindungi Kulit dari Polusi

Kulit kering yang dipicu oleh kurangnya kadar ceramide pada lapisan terluar akan mengalami gangguan pada salah satu fungsinya, yaitu penghalang alami terhadap polusi. Menurut Rachel Nazarian, MD, dermatolog yang berbasis di New York City menyebutkan, kulit yang kering dan mengelupas dapat menyebabkan bahan pemicu iritasi dan alergi masuk dengan lebih mudah. Inilah pentingnya menggunakan produk berbahan ceramide yang akan membentuk penghalang waterproof di lapisan atas kulit.

Menjaga Kelembaban Kulit

Pernah melihat bintik merah, gatal, dan kasar pada kulit? Inilah yang disebut eksim dan biasanya muncul pada pipi atau bagian sikut dan lutut. Selain disebabkan oleh faktor genetik, kulit bayi maupun orang dewasa yang sensitif juga dipicu oleh kurangnya kadar ceramide pada lapisan kulit terluar.

Penggunaan produk perawatan, terutama untuk kulit bayi yang mengandung ceramide, memiliki kemampuan untuk mengembalikan kondisi kulit agar sehat seperti semula. Mulai dari mengurangi kekeringan, kemerahan, dan meredakan iritasi.

Ceramide berguna untuk merawat kulit dan menjaga kulit agar tetap lembab serta terlindung dari polusi. Berbeda dengan bahan organik berikut ini, minyak zaitun. Bahan organik ini dapat Bunda gunakan untuk kulit yang sensitif dan rentan terkena eksim, ruam, serta bintik merah.

Kulit Kering

Kulit kering adalah suatu kondisi yang sangat umum untuk terjadi pada setiap kulit, hal tersebut terjadi karena kurangnya cairan pada lapisan paling luar, yaitu lapisan epidermis.

Kulit kering biasa disebut dengan xerosis. Semua orang bisa mengalami kondisi kulit kering, tidak peduli orang dewasa, anak kecil, pria, ataupun wanita dapat mengalaminya. Terdapat beberapa faktor terjadinya kulit kering, salah satunya ialah, usia. Umumnya orang – orang tua dan sudah lanjut usia memiliki potensi lebih besar untuk memiliki kulit yang kering.

Gejala Kulit Kering

Beberapa orang berpikir, bahwa mereka akan mengalami kulit kering seumur hidup mereka. Padahal itu semua adalah salah. Kondisi kulit kering ini tidak berlangsung lama, biasanya hanya beberapa waktu saja atau bersifat sementara.

Terdapat beberapa gejala kulit kering yang sering ditemui, yaitu kulit Bunda akan terlihat dan terasa kasar jika dipegang. Lalu, sang penderita akan merasa kulitnya kaku ketika ia mandi, setelah mandi, atau setiap dalam kondisi basah. Terkadang perasaan tersebut diselingi dengan perasaan gatal.

Gejala kulit kering lainnya ialah, terdapat retakan pada kulit atau sekedar garis halus. Tanda kulit kering yang paling terlihat yaitu bersisik. Bahkan gejala yang lebih parahnya lagi ialah, retakan pada kulit tersebut akan berdarah.

Cara Merawat Kulit

Salah merawat atau memilih produk perawatan kulit sensitif dan kering, bisa-bisa terkena ruam kulit, bintik merah, maupun alergi. Oleh karenanya, pastikan produk yang dipilih mengandung bahan-bahan alami terbaik yang baik bagi kulit.

Lalu, kenapa harus memilih yang organik?  Menurut penuturan dr Adithia Kwee di laman klikdokter, tanaman organik lebih segar dan lebih sehat karena tidak mengandung bahan kimia berlebihan. Penanganan tumbuhannnya juga dilakukan secara alami, sehingga lebih baik untuk kulit ekstra sensitif.

Berikut adalah daftar bahan organik yang baik untuk kulit:

Natural Organic Oat

Oatmeal dikenal baik dikonsumsi untuk kesehatan karena kaya akan serat dan vitamin, sehingga memberikan energi sepanjang hari. Selain itu, oat juga berkhasiat bagi kulit si kecil karena sifat anti-inflamasi yang membantu mengurangi ruam, gatal pada bayi, dan bintik merah pada kulit bayi. Selain itu, penggunaan produk yang mengandung oatmeal juga melembapkan dan membantunya terasa lembut juga lentur.

Natural Olive Oil

Minyak zaitun bukan hanya memiliki tempat tersendiri di dapur, tapi juga di dunia kecantikan. Selain memberikan manfaat besar bagi kulit orang dewasa, minyak zaitun juga menjadi pelembap sempurna untuk kulit bayi. Kandungan lemak sehat, vitamin E, antioksidan fenolik, asam squalene, dan oleat, membuat minyak zaitun ampuh mengatasi ruam popok.

Situs momjunction menyarankan untuk mencampur dua sendok makan minyak zaitun dalam satu sendok makan air. Gosokkan pada telapak tangan dan oleskan dengan lembut pada area kulit bayi yang tertutup oleh popok.

Natural Argan Oil

Kebanyakan Bunda mengeluhkan masalah kulit bayi kering dan sulit mencari produk perawatan kulit yang tepat. Salah satu bahan alami yang dipercaya dapat menjaga kulit bayi agar tetap lembap adalah minyak argan. Telah menjadi rahasia kecantikan orang-orang Maroko kuno, minyak argan murni memiliki kadar vitamin E hampir 300 persen lebih banyak dari minyak zaitun.

Tidak heran jika minyak argan cocok digunakan untuk merawat kulit dan rambut bayi. Selain tidak berminyak dan mudah meresap, minyak argan secara efektif dapat mencegah ruam popok dan iritasi kulit. Bisa juga dimanfaatkan untuk menghilangkan kerak kulit mati pada rambut, atau dikenal dengan cradle cap.

Natural Shea Butter

Superfood bagi kulit ini berasal dari biji buah pohon shea dan kaya akan vitamin A dan E. Selain memberikan perlindungan terhadap sinar matahari, shea butter telah digunakan di negara-negara Afrika untuk merawat kulit dan rambut, berkat kandungan asam lemak esensial di dalamnya.

Selain membantu mengunci kelembapan alami, produk yang mengandung shea butter juga membantu mengurangi iritasi dan memicu produksi kolagen alami. Jika digunakan dalam jangka waktu panjang, kulit akan terlindungi dari kering dan terkelupas.

Merawat Kulit Dengan Bahan Alami

Produk alami atau organik lebih baik untuk kesehatan kulit Anda. Terlebih lagi jika Bunda memiliki kulit yang sensiif dan kering, lebih baik dirawat dengan bahan – bahan alami. Bunda harus berhati – hati jika memiliki tipe – tipe kulit tersebut.

Menggunakan minyak zaitun dan argan bisa menjadi alternative bahan alami lainnya dalam merawat kulit. Ketahuilah beberapa manfaat dari minyak zaitun dan argan pada kulit.

Manfaat Minyak Zaitun dan Argan Untuk Kulit

Kondisi kulit yang sensitif membuat Bunda rentan terkena ruam, bintik merah, dan gatal. Hal tersebut membuat Bunda harus putar otak mencari produk perawatan kulit. Salah satu hal yang dipertimbangkan adalah kandungan bahan alami yang efektif melindungi kulit dari kering dan eksim.

merawat kulit

Manfaat minyak zaitun dan argan untuk kulit

Minyak nabati, seperti minyak zaitun dan argan akan memberikan banyak manfaat, seperti berikut ini.

Minyak Zaitun Untuk Melindungi Kulit

Siapa yang tidak mengenal minyak zaitun? Tidak hanya baik bagi kesehatan tubuh, tapi juga terbukti menjadi pelembap yang tepat bagi kulit bayi sensitif, berkat kandungan lemak sehat, vitamin E, antioksidan fenol, asam squalene, dan oleat.

Selain itu, minyak zaitun juga dapat membantu anak-anak untuk mengurangi ruam popok pada bayi. Bintik merah pada kulit dan gatal pada bayi yang dipicu iritasi penggunaan popok ini dapat segera diatasi. Cukup dengan mengoleskan campuran minyak zaitun dan air ke area kulit yang tertutup oleh popok.

Minyak Zaitun Mencegah Kerusakan rambut

Minyak zaitun terbukti efektif mengatasi cradle cap, lapisan kulit kering mirip ketombe yang ada di kepala bayi. Cukup pijatkan dengan lembut ke area yang bermasalah lalu biarkan 10-20 menit. Cuci rambut seperti biasa menggunakan sampo ringan dan air hangat. Selain itu, mengoleskan minyak zaitun ke kulit kepala juga dapat membantu menguatkan rambut bayi dan melembutkan rambutnya yang kasar.

Minyak Argan Melembapkan Kulit

Popularitas minyak Argan mulai naik daun sejak banyaknya manfaat kesehatan yang ditawarkan oleh “minyak ajaib” ini. Berasal dari buah pohon Argan yang hanya tumbuh di Maroko, minyak Argan dikenal juga sebagai emas cair karena manfaatnya bagi kecantikan yang sudah dikenal selama berabad-abad.

merawat kulit dengan bahan alami

Cara merawat kulit kering dan sensitif dengan bahan alami

Minyak argan kaya akan asam lemak esensial, antioksidan, vitamin (terutama Vitamin A dan Vitamin E) dan mineral. Nutrisi ini dapat meningkatkan kesehatan kulit, melembabkan kulit sekaligus melembutkan.

Minyak Argan Membuat Rambut Lembut dan Berkilap

Selain membantu menangani cradle cap, minyak Argan juga dapat menjaga kelembutan rambut dan mengurangi rambut patah maupun bercabang. Begitu juga dengan mengaplikasikan beberapa tetes minyak Argan pada rambut bayi setiap hari akan memberinya kilau instan dan mengkilap. Minyak akan segera meresap ke dalam rambut dan memberikan nutrisi penting, termasuk melindungi rambut dari kusam akibat paparan sinar matahari.

Mencegah Kusut di Rambut Si Kecil

Rambut anak mulai terlihat kusut? Jangan gunakan sisir untuk langsung mengurainya karena membuat bayi kesakitan dan justru memicu rontok. Oleskan minyak argan dari kulit kepala hingga ujung rambut untuk membuat rambut anak jadi kuat dan bebas kusut.

Manfaatkan bahan-bahan alami seperti minyak zaitun dan minyak argan, yang terbukti ampuh merawat kulit sensitif.

Oleh karna itu, bagaimana cara memilih produk alami dan aman untuk kulit? Berikut beberapa tips yang harus Bunda perhatikan dalam memilih produk yang aman untuk kulit!

Cara Memilih Produk Yang Aman Untuk Kulit

Kulit sensitif rentan mengalami alergi, eksim, kulit kering, hingga ruam popok pada bayi. Sebagian besar gangguan pada kulit ini kemungkinan berasal dari ketidakseimbangan tingkat pH kulitnya.

Apa itu pH?

Bunda mungkin sudah sering mendengar, membaca, atau membicarakan tentang pH, tapi belum betul-betul memahaminya. Merupakan singkatan dari potensial hydrogen, skala ini diberikan menunjukkan seberapa asam atau basa suatu zat. Misalnya pH1-pH6 disebut asam, pH7 adalah netral, sedangkan pH8-pH 14 menunjukkan zat basa.

Skala pH pada Kulit

Beberapa minggu setelah kelahiran, pH kulit bayi berubah dari pH netral menjadi lebih asam. Hal ini disebabkan oleh mulai berkembangnya kalenjar keringat dan sebaceous yang membuat pH menurun.

Kulit bayi yang memiliki pH cenderung asam ini wajib dijaga agar tidak mengalami perubahan yang dapat memicu berbagai gangguan. Salah satunya dengan memilih produk yang punya pH seimbang.

Menjaga Fungsi Epidermis

Sebagai lapisan kulit terluar, epidermis menjaga tubuh dari hilangnya kadar air, dan masuknya senyawa pemicu alergi maupun iritasi. Namun, perubahan sedikit saja pada skala pH dapat merusak lapisan tersebut dan menyebabkan kulitnya semakin kering, kasar, bahkan mengelupas. Penggunaan produk dengan pH seimbang akan mempertahankan pH alami kulit bayi dan menjauhkannya dari gangguan kesehatan.

Melindungi Kulit dari Eksim

Eksim atau dermatitis atopik sering dialami oleh bayi dengan kulit sensitif. Dilansir dari buku Caring Your Baby and Young Child menyebutkan bahwa tanda-tandanya berupa kering, bersisik, kemerahan, dan muncul bintik-bintik merah. Selain faktor keturunan, penggunaan produk dengan pH yang lebih tinggi atau rendah dari pH kulit dapat mengganggu kerja enzim protease SCCE.

Enzim ini  bekerja melepaskan sel-sel kulit mati sehingga kulit yang lebih baru bisa tumbuh. Sayangnya, enzim ini sensitif terhadap pH, sehingga sedikit perubahan saja dapat membuat kulit menipis lebih banyak dan meningkatkan risiko eksim dan iritasi. Gunakan produk dengan pH seimbang, untuk membantu menjaga pH kulit bayi sensitif dan mengendalikan enzim protease SCCE.

Melindungi Kulit dari Bakteri dan Jamur

Walau Bunda sudah berusaha menjaga lingkungan sekitar bayi bersih dan higienis, tidak bisa disangkal jika jamur dan bakteri tetap ada untuk mengancam kesehatannya. Kulit sebagai pertahanan pertama tubuh tentunya wajib dijaga agar tidak sampai mengalami kering atau iritasi, yang bisa jadi pintu bakteri dan jamur masuk. Gunakan produk dengan pH seimbang, karena kulit bayi sensitif yang cenderung asam lebih siap melawan penyebaran bakteri dan jamur.

Bagi orangtua yang memiliki bayi dengan kulit sensitif, keseimbangan pH kulit yang tepat menjadi salah satu perhatian utama untuk merawat kulit dan mencegah berbagai masalah. Selain memilih produk sabun yang khusus ditujukan untuk kulit sensitifnya, oleskan juga pelembap yang menjauhkan kulit dari kering dan kasar.

 

TAGS:

Artikel Lainnya

Dermatitis Kontak Alergi dan Iritan: Gejala & Pengobatan

Kenali Dermatitis KontakApa Itu Dermatitis Kontak? Dermatitis kontak adalah peradangan pada kulit yang terjadi ketika permukaan kulit terpapar langsung dengan zat-zat tertentu yang berasal dari luar tubuh. Kulit yang terpapar zat-zat tertentu itu akan menyebabkan...

Dermatitis Numularis Punya Ciri Berbeda

Penyakit kulit eksim atau yang disebut juga dengan dermatitis ini ada banyak tipenya, Moms. Berbagai tipe dermatitis tersebut memang memiliki gejala yang hampir mirip. Antara lain gejala bercak-bercak kemerahan di kulit tubuh yang disertai dengan bengkak, nyeri, rasa...

Penyakit Kulit Eksim: Penyebab – Cara Mengatasi

Apa Itu Eksim? Penyakit kulit eksim adalah penyakit yang disebabkan peradangan pada kulit sehingga menyebabkan kulit menjadi merah, kering, bahkan hingga kasar dan pecah – pecah. Jika si Kecil mengalami kondisi – kondisi diatas, harap berhati – hati, bisa saja si...