Dermatitis Kontak Alergi dan Iritan: Gejala & Pengobatan

Dermatitis Kontak Alergi dan Iritan: Gejala & Pengobatan

Apa Itu Dermatitis Kontak?

Dermatitis kontak adalah peradangan pada kulit yang terjadi ketika permukaan kulit terpapar langsung dengan zat-zat tertentu yang berasal dari luar tubuh. Kulit yang terpapar zat-zat tertentu itu akan menyebabkan iritasi atau menimbulkan reaksi alergi. Reaksi ini pun menimbulkan gejala berupa ruam kemerahan, kulit bengkak, nyeri, gatal-gatal, kulit kering hingga bersisik, pecah-pecah dan terkelupas. Bahkan kulit yang terkena dermatitis dapat melepuh dan mengeluarkan cairan.

Moms perlu mengidentifikasi jenis dermatitis apa yang diderita, apa itu Dermatitis Kontak Alergi (DKI) atau Dermatitis Kontak Iritan (DKA)? Sehingga dari situ bisa mengetahui penyebabnya hingga bagaimana cara menyembuhkannya sehingga Moms dapat menghindari dermatitis dari kulit. Bintik – bintik merah atau ruam biasanya akan hilang sendirinya selama dua atau emapat minggu.

Jika dibiarkan, gejala akan semakin memburuk apabila zat-zat tertentu tersebut masuk ke dalam kulit hingga mengakibatkan infeksi. Dermatitis kontak yang sudah terinfeksi ini ditandai dengan rasa nyeri yang hebat, keluarnya cairan nanah dari kulit, hingga tubuh akan terasa demam atau tidak sehat. Apabila gejala sudah semakin memburuk dan areanya semakin meluas, segera bawa si Kecil ke dokter ya, Moms, supaya dapat dilakukan pemeriksaan lebih lanjut. Dengan begitu, dapat cepat ditangani.

 

dermatitis kontak

Kulit bayi sangat berbeda dengan kulit orang dewasa.

 

Diagnosis Dermatitis Kontak Menurut PERDOSKI

Seperti yang kita tahu, Moms, kulit merupakan organ paling besar di tubuh manusia yang berfungsi sebagai pertahanan dari berbagai unsur yang mengancam tubuh, seperti bakteri. Namun, kulit bayi sangat berbeda dengan kulit orang dewasa. Menurut Ketua Kelompok Studi Dermatologi Anak Indonesia (KSDAI), PERDOSKI, Dr. Srie Prihianti, Sp.KK, PhD, FINSDV, FAADV, kulit si Kecil lebih tipis sekitar 40 sampai 60% dibandingkan kulit orang dewasa. Karena itu, Moms, kulit bayi lebih sensitif pada perubahan yang terjadi di lingkungan sekitarnya.

 

Moms perlu mengenali bahwa lapisan kulit si Kecil yang tipis dan belum sempurna ini membuat ikatan antar selnya masih longgar sehingga rentan terhadap gangguan. Berbagai fungsi kulit, seperti melindungi, memproduksi melanin, serta memproduksi kelenjar keringat dan kelenjar minyak, juga masih terbatas dan belum efektif. Kulit si Kecil pun belum mampu mengatur suhu tubuhnya. Penguapan melalui kulitnya juga tinggi. Perbandingan yang berbeda antara area permukaan kulit dengan berat badan si Kecil. Nah, hal-hal tersebut yang akan membuat kulit si Kecil rentan terhadap iritasi, infeksi, dan alergi, Moms.

 

Kulit si Kecil yang rentan ini dapat memicu munculnya penyakit kulit ini. Dermatitis kontak merupakan salah satu tipe dermatitis yang sering menyerang bayi dan anak-anak, Moms. Si Kecil yang pernah mengalami dermatitis atopik juga berisiko tinggi terkena dermatitis jenis ini.

 

Baca Juga: Dermatitis Atopik

 

 

Gejala Dermatitis Kontak

Gejala dermatitis kontak akan muncul ketika kulit pada tubuh melakukan kontak langsung dengan zat – zat tertentu yang dapat menyebabkan alergi pada kulit. Gejalanya muncul setelah beberapa menit sampai jam sesaat kontak telah terjadi. Pada umumnya gejalanya dibagi dua berdasarkan jenis kontak yang dialami yaitu:

Dermatitis Kontak Alergi (DKA) memiliki gejala:

  1. Kulit kering atau seperti bersisik
  2. Kemudian kulit kemerahan,
  3. Munculnya ruam
  4. Gatal yang amat sangat parah
  5. Terjadi pembengkakan pada muka, mata, atau selangkangan
  6. Kulit melepuh, hingga
  7. Kulit tampak lebih gelap

 

Sementara itu Dermatitis Kontak Iritan (DKI) memiliki gejala sebagai berikut:

  1. Kulit tampak pecah – pecah
  2. Lalu diikuti dengan bengkak,
  3. Kulit juga melepuh,
  4. Sariawan pada mulut
  5. Kulit terasa kencang, hingga
  6. Luka yang berkerak

 

Penyebab Dermatitis Kontak

Ada macam macam dermatitis kontak yang dilihat berdasarkan penyebabnya, Moms, yaitu dermatitis kontak alergi (DKA) dan dermatitis kontak iritan (DKI). Alergi dan iritan merupakan dua hal yang menjadi pemicu. Kedua jenis dermatitis ini juga memiliki gejala yang berbeda.

Penyebab Dermatitis Kontak Alergi (DKA)

Dermatitis jenis ini dapat terjadi apabila kulit bersentuhan langsung dengan zat asing yang menyebabkan sistem kekebalan tubuh memiliki reaksi alergi. Reaksi ini membuat tubuh melepaskan zat kimia/zat inflamasi yang akan memicu kulit meradang, gatal-gatal, dan iritasi.

Alergi merupakan penyebab dermatitis kontak pada bayi yang tidak umum. Beberapa contoh zat asing yang memicu alergi pada si Kecil adalah logam, seperti perhiasan emas, pewangi, bahan kimia pada produk kecantikan, obat-obatan, serta zat beracun pada tumbuhan, seperti poison ivy atau poison oak. Si Kecil yang memiliki alergi pada makanan juga perlu diperhatikan, ya, Moms. Nah, sebaiknya hindari si Kecil dari hal-hal ini ya, Moms. DKA dapat menyerang hampir di seluruh bagian tubuh. Sementara itu gejala-gejala yang ditimbulkan adalah kulit mengering, memerah, melepuh, dan membengkak di sekitar mata, wajah, atau selangkangan. Kulit akan terasa gatal-gatal yang parah, tampak gelap, perih, dan sensitif terhadap cahaya matahari. Ruam-ruam pada dermatitis kontak alergi ini seringkali menyebar ke luar area yang langsung terpapar alergen.

 

dermatitis kontak alergi

Sabun bisa menjadi pemicu dermatitis kontak iritan

 

Penyebab Dermatitis Kontak Iritan (DKI)

Pemicu lain yang dapat menjadi penyebab adalah iritan atau bahan yang menyebabkan peradangan ketika terjadi kontak langsung dengan bagian tubuh. Bahan-bahan ini biasanya ada di sekitar kita, Moms. Misalnya sabun, deterjen, zat pemutih, zat pewangi pakaian, sampo, losion, parfum, bahkan air liur dan urine yang ada di popok si Kecil dapat menyebabkan DKI pada si Kecil, Moms.

Ruam popok adalah bentuk umum yang terjadi pada DKI. Iritan ini akan membuat lapisan pelindung kulit si Kecil menjadi rusak. Karena itu, hati-hati dalam memilih pembersih yang aman untuk kulit si Kecil, Moms.Ketika permukaan kulit langsung terpapar karena zat iritan, gejala-gejalanya juga akan langsung muncul, Moms. Kulit yang terkena dermatitis kontak iritan akan membengkak, mengeras, melepuh, pecah-pecah, bahkan akan membuat luka yang berkerak. Biasanya ruam-ruam yang muncul terbatas pada area yang hanya terkena kontak langsung zat asing yang menyebabkan dermatitis kontak iritan.

 

Cara Mengatasi dan Mencegah Dermatitis Kontak

Dermatitis kontak memang akan hilang, Moms, tetapi si Kecil pastinya tidak akan merasa nyaman dengan rasa gatal di kulitnya. Ada beberapa hal yang dapat dilakukan untuk mengatasi sekaligus mencegahnya yaitu sebagai berikut, Moms.

 

mengatasi dermatitis kontak

Ketika melakukan kontak langsung zat-zat asing yang menjadi penyebab dermatitis kontak, langsung bersihkan kulit si Kecil dengan sabun dan air yang mengalir.

 

  • Ketika si Kecil terkena kontak langsung zat-zat asing yang memicu dermatitis kontak, langsung bersihkan kulit si Kecil dengan sabun dan air yang mengalir. Pastikan, bersihkan seluruh area permukaan kulit tubuh, termasuk wajah, leher, tangan, dan di antara jari-jari.
  • Langsung cuci pakaian si Kecil dan semua benda yang sudah bersentuhan dengan zat dari tanaman beracun, seperti poison ivy/poison oak untuk mencegah adanya paparan ulang dari zat tersebut.
  • Gunakan handuk basah untuk mengompres area yang terkena dermatitis kontak, apalagi ketika melepuh dan pecah, untuk membantu mengurangi gejala dan peradangan.
  • Gunakan pembalut luka basah untuk area yang sudah mengeluarkan cairan. Pembalut luka ini membantu mengurangi rasa gatal dan memulihkan area tersebut.
  • Hindari si Kecil dari paparan berbagai produk yang mengandung zat-zat pemicu iritasi atau alergi.
  • Obat-obatan untuk mengatasi dermatitis kontak yang disarankan dokter, seperti krim kortikosteroid untuk membantu mengurangi peradangan dan gejala lainnya, serta antihistamin untuk mengurangi rasa gatal.

 

Meski begitu, perawatan yang dilakukan sebaiknya dikonsultasikan terlebih dulu oleh dokter anak atau ahli dermatologi. Sebab, perawatan untuk dermatitis kontak yang dialami si Kecil akan disesuaikan dengan gejala, usia, seberapa parah kondisi yang dialaminya, kesehatannya secara umum, riwayat kesehatan keluarga, dan toleransi si Kecil terhadap obat-obatan.

 

Menjaga Kelembapan Kulit

Perawatan sederhana lainnya yang dapat dilakukan adalah dengan menjaga kelembapan kulit si Kecil yang mudah kering, Moms. Agar kelembapan kulitnya tidak hilang, usapkan pelembap atau emolien ke seluruh tubuhnya.

 

mencegah dermatitis kontak

Gunakan Cussons Baby SensiCare 24hr Daily Moisturizing Lotion untuk melembapkan dan memberikan pertahanan pada kulit si Kecil selama 24 jam.

 

Moms bisa menggunakan Cussons Baby SensiCare 24hr Daily Moisturizing Lotion. Pelembap yang diformulasikan secara khusus dengan Derma-SoftTM Complex yang terdiri dari Organic Oat, Organic Olive Oil dan Ceramide serta diperkaya dengan shea butter, telah teruji secara klinis mampu membantu melembapkan kulit si Kecil hingga 24 jam.

 

 

TAGS: 

Artikel Lainnya

Kenapa Kulit Terasa Gatal? Kenali Siklus Gatal Garuk Ini!

Semakin digaruk, kulit semakin gatal. Ketika kulit semakin gatal, menggaruknya pun akan semakin sering. Begitu saja seterusnya sampai kulit terluka dan berdarah, barulah kita tersadar dan berhenti menggaruknya. Apakah si Kecil pernah mengalami hal ini Moms? Si Kecil...

Penyebab Gatal Alergi dan Cara Menangani Pada Kulit

Alergi pada kulit dapat terjadi pada siapa saja. Mulai dari orang dewasa hingga si Kecil bisa juga terkena alergi. Penyebabnya sangatlah bermacam – macam. Apalagi daya tahan tubuh si Kecil masih rentan. Reaksi alergi yang dialami ialah dengan munculnya gatal-gatal...

Penyebab Gatal Pada Kulit dan Cara Mengatasi

Gatal pada kulit sangatlah menggangu. Kondisi gatal–gatal disebut pruritus adalah hal normal terjadi. Rasa Sakit yang amat sangat dapat membuat Moms tidak nyaman, mengganggu kehidupan, hingga berakibat cemas maupun depresi. Moms harus berhati – hati jika tidak kunjung...

Dermatitis Numularis Punya Ciri Berbeda

Dermatitis Numularis Punya Ciri Berbeda

Penyakit kulit eksim atau yang disebut juga dengan dermatitis ini ada banyak tipenya, Moms. Berbagai tipe dermatitis tersebut memang memiliki gejala yang hampir mirip. Antara lain gejala bercak-bercak kemerahan di kulit tubuh yang disertai dengan bengkak, nyeri, rasa gatal, dan rasa terbakar. Namun ada ciri-ciri lain yang membedakan dermatitis yang satu ini dengan dermatitis jenis lainnya. Dermatitis numularis memiliki ciri yang khas dan berbeda dari dermatitis lainnya, Moms.

 

dermatitis numularis

Lindungi kulit si Kecil agar tidak tergores atau terluka agar tidak memicu timbulnya dermatitis numularis

 

Bercak seperti Koin Jadi Ciri Khas

Bercak-bercak kemerahan yang muncul pada dermatitis numularis memang berukuran kecil, Moms. Tetapi, bercak-bercak yang warnanya bervariasi mulai dari pink, merah, atau cokelat ini akan muncul banyak dan mengelompok, yang lama-kelamaan akan membesar dan membentuk oval seperti koin. Bentuk bercak yang seperti koin inilah, Moms, yang menjadi ciri khas dari dermatitis numularis. Bercak koin yang timbul pun berbeda-beda pada setiap orang. Ada yang hanya memiliki satu bercak koin dermatitis numularis, ada pula yang memiliki beberapa bercak koin di bagian tubuhnya.

 

Apabila kulit yang mengalami dermatitis makin memburuk karena masuknya bakteri, seperti Staphylococcus aureus, kulit akan terasa sangat gatal dan terbakar seperti melepuh hingga menjadi pecah serta mengeluarkan banyak cairan atau bahkan bernanah. Ketika mengering, di sekeliling kulit yang terkena dermatitis akan muncul kerak yang menguning, mengeras, dan bersisik. Di sekitar area dermatitis juga makin memerah, membengkak, dan terasa perih. Tubuh pun akan mengalami panas dingin.

 

Biasanya, Moms, dermatitis numularis ini muncul di bagian tubuh, seperti tangan, lengan, kaki, dan bagian badan. Namun, bagian tubuh seperti wajah atau kulit kepala tidak terkena efeknya. Dermatitis numularis juga dapat terjadi pada semua orang di segala usia. Namun, dermatitis berbentuk koin ini paling banyak terjadi pada pria usia 55 dan 65 tahun. Sementara dermatitis numularis pada wanita dapat muncul ketika mereka berusia remaja. Bagaimana dengan si Kecil yang masih bayi atau balita? Si Kecil bisa saja terkena dermatitis numularis, Moms, tetapi hal tersebut jarang terjadi. Meski begitu, Moms juga tetap perlu menjaga lingkungan sekitar si Kecil.

 

Kulit Kering dan Sensitif Bisa Menjadi Pemicu

Seperti penyakit dermatitis atau eksim lainnya, dermatitis numularis juga belum diketahui pasti penyebabnya.  Beberapa penelitian menunjukkan adanya keterkaitan antara kemunculan dermatitis numularis pada seseorang dengan sensitivitas terhadap beberapa senyawa kimia seperti bahan-bahan di dalam sabun, logam atau obat-obatan.  Selain itu beberapa factor seperti kulit kering dan sensitif  dapat meningkatkan risiko seseorang terkena dermatitis numularis.

 

penyebab dermatitis numularis

Penggunaan sabun saat mandi bisa memicu kulit si Kecil yang kering dan sensitif jadi iritasi sehingga menimbulkan dermatitis numularis.

 

Selain kulit yang kering dan sensitif, ada beberapa hal lain yang juga bisa jadi pemicu si Kecil terkena dermatitis numularis, Moms. Antara lain adalah perubahan suhu di sekitar (misalnya mandi terlalu lama atau mandi dengan air yang panas), stres, pakaian berbahan wol, sabun, deterjen, terkena paparan iritan seperti pembersih atau zat kimia. Dermatitis numularis sering timbul akibat cedera yang dialami kulit, seperti luka bakar, tergores, atau terkena gigitan serangga. Kondisi inilah yang akan membuat bintik-bintik di dalam lesi berbentuk koin. Si Kecil yang memiliki alergi, asma, atau dermatitis atopik dalam riwayat keluarganya, juga bisa jadi penyebabnya, Moms.

 

Penanganan penyakit dermatitis numularis yang terjadi pada si Kecil bisa menyulitkan. Apalagi, dermatitis numularis kerap kali dikira sebagai penyakit infeksi jamur, seperti kurap. Karena itu, Moms, penting sekali dermatitis numularis pada si Kecil ini ditangani langsung oleh dokter ahli atau dermatologis khusus untuk anak yang memang spesialisasi dalam menangani dermatitis tipe ini. Dengan begitu, si Kecil mendapat penanganan dan perawatan yang tepat.

 

Baca Juga: Kenali Eksim, Penyakit Kulit Yang Mengganggu

 

Tips Tangani Dermatitis Numularis

Penyakit dermatitis memang memerlukan penanganan khusus, termasuk dermatitis numularis ini, Moms. Terutama menjaga sekitar lingkungan si Kecil agar tetap terjaga suhu dan kelembapannya. Nah, Moms, berikut ini ada beberapa tips yang dapat dilakukan untuk menangani dermatitis numularis pada si Kecil.

 

 

  • Lindungi kulit si Kecil. Kulit si Kecil yang masih sensitif memang perlu dijaga, Moms. Hindari kulit si Kecil dari berbagai hal yang dapat membuat kulitnya tergores, terluka, atau terkena cedera lainnya. Apabila kulit si Kecil terluka, hal tersebut akan memperburuk dermatitis numularis yang dialaminya. Moms, juga dapat menghindari kulit si Kecil dari hal-hal yang memicu munculnya dermatitis numularis. Misalnya, hindari penggunaan pakaian dari wol, hindari kulit si Kecil dari paparan senyawa kimia, seperti pembersih, pelembut pakaian, sabun, lalu hindari juga kulitnya dari air panas.

 

  • Lembapkan kulit. Penting sekali untuk menjaga kelembapan kulit si Kecil yang kering, Moms. Nah untuk menjaganya, Moms dapat menggunakan pelembap khusus untuk merawat kulit si Kecil yang kering dan rentan terkena eksim/dermatitis atopik. Cussons Baby SensiCare Intensive Soothing Cream telah terbukti secara klinis dapat membantu meningkatkan kelembapan kulit si Kecil yang kering selama 24 jam, Moms. Pelembap yang kaya dan ekstra emolien serta mudah diserap ini mampu menghidrasi kulit si Kecil. Formula Dermoprotective-nya juga memberikan perlindungan pada kulit si Kecil.

     

    mengatasi dermatitis numularis

    Sehabis mandi, usapkan pelembap yang dapat memberikan perlindungan dan menghidrasi kulit si Kecil selama 24 jam sehingga kelembapan kulitnya selalu terjaga.

     

    Kandungan di dalam produk ini pun, seperti organic oat, organic olive oil, shea butter, dan ceramide, membantu melindungi kulit dari kekeringan dan menguatkan pertahanan pada kulit si Kecil. Kulit si Kecil pun akan terjaga kelembapannya. Moms tak perlu khawatir karena pelembap ini sudah teruji secara dermatologi.

    Usapkan pelembap Cussons Baby SensiCare Intensive Soothing Cream ini di bagian tubuh si kecil usai mandi air hangat ya, Moms. Hal ini akan membantu menghidrasi kulitnya yang kering sekaligus meringankan rasa gatal-gatalnya dan sisiknya.

 

  • Segera hubungi dokter spesialis kulit anak untuk mendapatkan perawatan yang tepat.

 

Dengan perawatan yang tepat, dermatitis numularis pada si Kecil perlahan-lahan akan pulih kembali. Dermatitis numularis memang tidak bisa disembuhkan karena sewaktu-waktu beberapa lesi akan muncul kembali.

 

 

 

TAGS: 

Artikel Lainnya

Kenapa Kulit Terasa Gatal? Kenali Siklus Gatal Garuk Ini!

Semakin digaruk, kulit semakin gatal. Ketika kulit semakin gatal, menggaruknya pun akan semakin sering. Begitu saja seterusnya sampai kulit terluka dan berdarah, barulah kita tersadar dan berhenti menggaruknya. Apakah si Kecil pernah mengalami hal ini Moms? Si Kecil...

Penyebab Gatal Alergi dan Cara Menangani Pada Kulit

Alergi pada kulit dapat terjadi pada siapa saja. Mulai dari orang dewasa hingga si Kecil bisa juga terkena alergi. Penyebabnya sangatlah bermacam – macam. Apalagi daya tahan tubuh si Kecil masih rentan. Reaksi alergi yang dialami ialah dengan munculnya gatal-gatal...

Penyebab Gatal Pada Kulit dan Cara Mengatasi

Gatal pada kulit sangatlah menggangu. Kondisi gatal–gatal disebut pruritus adalah hal normal terjadi. Rasa Sakit yang amat sangat dapat membuat Moms tidak nyaman, mengganggu kehidupan, hingga berakibat cemas maupun depresi. Moms harus berhati – hati jika tidak kunjung...