Apa Itu Dermatitis? Penyebab dan Cara Mengatasi

28 Apr, 2020Artikel

Apa Itu Dermatitis?

Dermatitis adalah istilah medis untuk peradangan pada kulit. Kondisi ini ditandai dengan kulit kering, bersisik, dan munculnya ruam yang gatal. Dermatitis merupakan penyakit yang umum terjadi dan umumnya bisa diatasi dengan penanganan sederhana.

Penyakit kulit ini bisa terjadi di segala usia, mulai bayi hingga dewasa. Penyebabnya sangat beragam, tetapi umumnya dipicu oleh reaksi alergi atau kontak dengan bahan-bahan tertentu.

Dermatitis tidak berbahaya, tapi bisa membuat penderitanya merasa tidak nyaman dan berpotensi menimbulkan luka atau infeksi pada kulit. Oleh karena itu, perlu diatasi dengan cara yang tepat.

 

Mengenal Jenis-Jenis Dermatitis dan Penyebabnya

Ada beragam jenis dermatitis. Berikut adalah 3 jenis yang paling umum terjadi beserta penyebab dan gejalanya:

Dermatitis Kontak

Jenis ini biasa ditandai dengan munculnya ruam merah yang gatal atau menyengat seperti terbakar pada kulit setelah terpapar bahan atau zat tertentu. Selain ruam, bisa muncul juga luka lepuh.

Beberapa zat atau bahan yang bisa memicu dermatitis kontak adalah deterjen, sabun, parfum, perhiasan yang terbuat dari nikel, dan pengawet pada beberapa produk kosmetik.

Dermatitis Atopik (eksim)

Jenis eksim atopik ini sering dialami bayi dan biasanya ditandai dengan munculnya ruam merah yang gatal di area lipatan kulit, seperti siku, belakang lutut, atau leher. Ruam ini dapat mengeluarkan cairan bila terlalu sering digaruk, dan cairan tersebut kemudian akan mengering seperti kerak.

Dermatitis atopik atau eksim kering bisa dipicu oleh beragam hal, mulai dari kulit kering, perubahan cuaca, paparan alergen, hingga infeksi pada kulit. eksim kering juga berkaitan erat dengan faktor keturunan.

Dermatitis Seboroik

Pada bayi, kondisi ini disebut cradle crap. Jenis ini biasa ditandai dengan munculnya ruam kemerahan yang bersisik. Bila terjadi di kulit kepala, cradle cap dapat menimbulkan gejala seperti ketombe.

Dermatitis seboroik disebabkan oleh infeksi jamur pada kelenjar minyak di kulit. Oleh karena itu, ruam pada kondisi ini biasanya muncul di area kulit yang berminyak, seperti wajah, dada, punggung, dan kulit kepala.

 

Cara Mengatasi Dermatitis

cara mengatasi dermatitis

Cara Mengatasi dan Mencegah Dermatitis Pada Kulit

Ada berbagai cara sederhana yang dapat dilakukan untuk meringankan dan mengatasi dermatitis, yaitu:

1.  Menghindari faktor pemicu 

Dermatitis bisa dipicu oleh paparan bahan atau zat tertentu pada kulit, cuaca yang terlalu panas atau dingin, serta kondisi alergi. Oleh karena itu, untuk mencegah sekaligus mengatasinya, hindarilah kontak atau paparan dengan bahan dan kondisi tersebut.

2.  Mandi Dengan Air Hangat dan Sabun Berbahan Ringan

Mandi air hangat memang dapat meringankan rasa gatal. Meski demikian, jangan mandi air hangat terlalu lama, cukup 5–10 menit saja. Jika terlalu lama terpapar air hangat, kulit bisa jadi kering. Nah, kulit yang kering ini justru akan memicu munculnya rasa gatal.

Selain itu, gunakanlah sabun berbahan lembut dan tanpa bahan pewangi. Misalnya, sabun yang terbuat dari bahan alami. Bila terjadi pada bayi, sebaiknya gunakan sabun khusus bayi.

3.  Rutin Mengoleskan Pelembab

Rutin mengoleskan pelembap segera setelah mandi saat kulit masih lembap dapat mencegah kulit kering dan munculnya rasa gatal akibat dermatitis.

Pilihlah pelembap yang tidak mengandung pewangi dan terbuat dari bahan alami. Salah satu contoh kandungan bahan alami dalam pelembap yang baik untuk dermatitis adalah minyak zaitun. Minyak zaitun memiliki sifat antioksidan dan dapat meringankan peradangan atau iritasi pada kulit.

Selain itu, kandungan shea butter dan ceramide juga baik untuk menjaga kelembapan kulit. Shea butter adalah pelembap yang berasal dari lemak kacang- kacangan dan mudah diserap oleh kulit, sedangkan ceramide adalah asam lemak yang umum ditemukan di lapisan epidermis, yaitu lapisan kulit paling luar.

4.  Tidak menggaruk kulit

Rasa gatal pada ruam bisa menimbulkan keinginan atau dorongan untuk menggaruk bagian tersebut. Padahal, menggaruk ruam yang gatal, terutama jika kuku panjang, berisiko melukai kulit bahkan memicu infeksi.

Oleh karena itu, gunting kuku hingga pendek atau gunakan sarung tangan agar kulit tidak luka jika tidak sengaja tergaruk.

 

Dermatitis adalah gangguan kulit yang sering terjadi. Kondisi ini umumnya dapat diatasi dengan perawatan sederhana di rumah. Namun, jika tidak juga membaik, sering kambuh, menimbulkan luka, atau bernanah, periksakanlah ke dokter agar dapat diberikan penanganan yang sesuai.

 

 

TAGS:

Artikel Lainnya

Penggunaan Pelembab Bayi yang Tepat dan Aman untuk Si Kecil

Penggunaan Pelembab Bayi yang Tepat dan Aman untuk Si Kecil

Salah satu cara untuk memelihara kesehatan kulit bayi sekaligus menjaga kelembapannya adalah mengoleskan pelembab bayi secara rutin. Namun, Moms perlu lebih selektif dalam memilih produk pelembab untuk Si Kecil karena tidak semua pelembab cocok digunakan pada kulit...

Kenali Ceramide dan Manfaatnya bagi Kesehatan Kulit

Kenali Ceramide dan Manfaatnya bagi Kesehatan Kulit

Sebagai upaya untuk menjaga kesehatan kulit, pilihlah produk perawatan kulit yang mengandung ceramide. Pasalnya, bahan ini memiliki sejumlah manfaat, mulai dari mencegah kulit kering hingga meringankan gejala eksim, seperti kulit kering dan gatal-gatal. Apa Itu...

Memilih Pelembap untuk Kulit Sensitif pada Bayi

Memilih Pelembap untuk Kulit Sensitif pada Bayi

Untuk mencegah Si Kecil mengalami masalah kulit, pelembap untuk kulit sensitif diperlukan untuk merawat kulit bayi yang masih tipis dan rentan. Salah satu cara Moms merawatnya adalah dengan memberikan Si kecil pelembap khusus untuk bayi. Bayi rentan mengalami iritasi...

SensiCare