Alergi Pada Bayi: Apa Yang Perlu Diwaspadai?

27 Jan, 2021Artikel

Alergi pada bayi bisa beragam pemicu dan gejalanya. Apabila bayi Anda mengalami ruam dan kulitnya tidak lembut lagi seperti kulit bayi lainnya atau bayi Anda sering bersin, bisa jadi hal ini adalah tanda-tanda alergi pada si Kecil. Nah, pelajari tentang alergi pada bayi berikut ini yuk, Moms!

Alergi adalah kondisi yang umum dialami bayi dan anak-anak. Alergi merupakan reaksi yang terjadi ketika sistem kekebalan tubuh terpapar pada benda-benda asing yang masuk ke dalam tubuh. Tubuh pun merespon dengan memproduksi antibodi berjenis immunoglobulin E (IgE), yang diprogram untuk melindungi tubuh dari bakteri, virus, dan alergen. Namun ketika antibodi ini diproduksi secara berlebihan, tubuh pun akan bereaksi pada alergen dengan menunjukkan peradangan dan pembengkakan. Hal ini dapat memicu terjadinya alergi.

 

Bisakah Bayi Alami Alergi?

Reaksi alergi pada bayi bisa terjadi karena berbagai alasan, Moms. Penyebabnya memang belum jelas. Meski begitu, perlu diingat bahwa bayi merupakan individu yang baru mengenal dunia. Karena itu, Si Kecil masih harus beradaptasi dengan lingkungan baru dan berbagai hal di sekelilingnya, termasuk makanannya.

Selain itu, daya tahan tubuhnya juga masih lemah dan belum sempurna sehingga Si Kecil rentan terkena alergi. Riwayat kesehatan di dalam keluarga juga bisa berperan penting. Sebabnya, kecenderungan alergi adalah keturunan. Jadi, jika Moms dan Dads memiliki riwayat, bisa saja menurunkan sifat alergi tersebut atau mengembangkan alergi yang lain kepada si Kecil.

 

Gejala Umum Alergi

Ada beberapa gejala alergi yang paling umum terjadi. Apabila Si Kecil mengalami gejala – gejala berikut ini, ia akan merasa tidak nyaman dan rewel.

gatal gejala alergi

Gatal-gatal menjadi salah satu tanda alergi pada bayi.

  • Gatal – gatal
  • Pembengkakan
  • Ruam kemerahan
  • Gejala hidung berair seperti pilek
  • Kesulitan dalam bernapas
  • Masalah pencernaan

Mungkin sebagian dari Anda, Moms, tak menyadari gejala-gejala di atas merupakan gejala alergi. Namun, jika Moms memperkirakan gejala tersebut merupakan alergi, sebaiknya hindari alergen yang jadi pemicunya.

 

Beragam Jenis Alergi Pada Bayi

Nah, untuk lebih mengenal lagi tentang alergi, Moms perlu tahu berbagai jenis alergi berikut. Ada banyak alergi pada bayi yang lebih spesifik. Namun pada dasarnya, alergi terbagi menjadi tiga kategori berikut ini.

  1. Alergi Makanan dan Obat-obatan.

Makanan merupakan penyebab alergi paling umum terjadi pada bayi. Menurut American Academy of Allergy, Asthma, & Immunology, sekitar 6 persen anak-anak usia di bawah 2 tahun mengalami alergi makanan. Reaksi yang terkait makanan ini dimulai ketika Si Kecil mengenal makanan padat atau makanan pendamping ASI, yaitu sekitar 4—6 bulan. Meski begitu, ASI atau susu formula juga bisa menimbulkan alergi pada sebagian bayi, Moms. Karena itu, penting sekali bagi Moms untuk memperhatikan asupan makanan yang Anda konsumsi sendiri.

bayi alergi susu

Susu merupakan salah satu jenis makanan yang menjadi pemicu alergi makanan pada bayi.

Bayi dan balita bisa mengalami alergi pada jenis makanan apa saja. Reaksi alerginya pun bisa disebabkan dari satu jenis makanan saja atau bahkan lebih. Di Amerika Serikat, ada 8 jenis makanan yang menjadi pemicu alergi. Antara lain adalah susu, telur, kacang, tree nuts (seperti almond, walnut, kacang mete), kedelai, gandum, ikan, dan kerang. Sementara itu yang menjadi pemicu alergi obat, salah satunya adalah pemberian antibiotik ketika bayi sakit. Beberapa obat lain yang dijual bebas pun juga bisa memicu alergi, Moms.

Baca Juga: Alergi Dingin: Ciri – Ciri, Penyebab, dan Cara Mengobati

Biasanya, gejala alergi makanan bisa langsung muncul beberapa menit atau jam setelah mengonsumsi makanan/obat-obatan yang menjadi pemicu alergi. Gejalanya bisa ringan atau bahkan bisa mengancam kehidupan Si Kecil. Umumnya gejala yang tampak adalah ruam, gatal-gatal, mengi, hingga kesulitan bernapas.

Beberapa tanda alergi obat, seperti ruam, mungkin tidak muncul selama beberapa hari. Sementara itu, alergi makanan juga bisa mengalami tanda-tanda berikut: sakit perut, batuk, diare, gatal-gatal dan ruam pada kulit, mual dan muntah. Si Kecil juga bisa mengalami gejala ruam kemerahan di sekitar mulut, di beberapa kasus lidah dan mulut membengkak, hidung berair dan tersumbat seperti pilek, bagian wajah, lengan, dan kaki ikut membengkak. Gejala yang berat dan serius, serta dapat mengancam kehidupan bayi akibat alergi makanan adalah kondisi anafilaksis. Namun hal ini sangat jarang terjadi pada bayi.

  1. Alergi Lingkungan.

Alergi lingkungan merupakan jenis alergi karena kulit bayi menyentuh atau menghirup benda-benda asing di sekitarnya. Apalagi ketika Si Kecil sudah mulai aktif bermain di dalam ruangan ataupun luar ruangan, sekitar usia 18 bulan.

Benda-benda asing tersebut misalnya kandungan deterjen yang ada pada pakaian atau sesuatu yang terhirup, seperti debu. Bulu hewan peliharaan (anjing atau kucing), jamur, tungau, serbuk sari, sengatan/gigitan serangga, dan hal-hal lain yang ada di sekitar lingkungan bisa memicu gejala. Sampo, sabun, deterjen, dan produk pembersih lain yang sejenis juga merupakan pemicu alergi, seperti dermatitis kontak.

Gejala alergi pada bayi yang timbul adalah mata merah dan gatal, bersin, batuk, mengi (bengek), hidung berair seperti pilek, dan dadak sesak. Meski begitu, gejala alergi ini tidak biasa terjadi pada bayi. Gejala-gejala lainnya gatal-gatal, ruam, dan binti-bintil kecil yang gatal di kulit apabila terpapar dengan alergen atau sesuatu yang sensitif.

  1. Alergi Musiman.

Alergi musiman biasanya merupakan masalah alergi pada bayi dalam musim tertentu di sepanjang tahun atau lokasi tertentu. Kecenderungannya, alergen berasal dari luar ruangan, seperti dari pohon dan tanaman lain yang tumbuh di daerah tersebut. Namun biasanya yang paling menonjol adalah pada musim semi ketika jumlah serbuk sari sedang tinggi-tingginya.

Gejala yang dialami bayi adalah bersin-bersin, mata gatal, berair dan membengkak, batuk, dan hidung berair. Si Kecil juga bisa mengalami sakit pada telinga, bahkan hingga alami infeksi telinga. Apabila bayi Anda mengalami gejala-gejala seperti ini dalam setahun pada musim tertentu, bisa jadi Si Kecil mengalami alergi musiman, Moms.

Baca Juga: Manfaat Baby Cream untuk Kulit Bayi

Gejala Serius Alergi pada Bayi

Gejala yang berat dan serius, serta dapat mengancam kehidupan bayi akibat alergi adalah kondisi anafilaksis. Ini merupakan kondisi syok, yaitu ketika tekanan darah menurun secara drastis dan saluran udara menyempit sehingga kesulitan bernapas. Tanda-tandanya adalah mata, bibir, dan wajah membengkak, ruam, kulit pucat, terasa mual, muntah, kepala pusing, kesulitan bernapas, hingga tidak sadarkan diri/pingsan. Jika kondisi bayi Anda seperti ini, langsung segera dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan penanganan yang tepat dari tenaga medis atau dokter.

 

Meminimalisir Alergi pada Bayi

Untuk mendapatkan penanganan yang tepat dalam mengatasi alergi pada bayi, sebaiknya Moms konsultasikan terlebih dulu dengan dokter mengenai gejala-gejala yang ada. Bisa juga dilakukan pemeriksaan atau tes khusus, seperti tes kulit, tes darah, atau tes makanan. Hanya saja, hasil dari pemeriksaan atau tes ini agak sulit disimpulkan karena sistem kekebalan tubuh bayi belum terbentuk dengan baik.

mencegah alergi pada bayi

Bersihkan kasur dan mainan Si Kecil secara berkala untuk menghindari debu yang dapat menyebabkan alergi pada bayi

Oleh karena itu, yang dapat Moms lakukan untuk mengatasinya adalah dengan meminimalisir risiko, yaitu menghindari alergen yang menjadi pemicu alergi. Di antaranya seperti berikut ini.

  • Membersihkan kasur dan bantal Si Kecil secara berkala, lalu tutupi kasur dan bantal dengan seprai dan sarung bantal antitungau.
  • Bersihkan secara berkala benda-benda yang dapat menyimpan debu, seperti kasur, karpet, mainan, dengan vacuum.
  • Hindari Si Kecil dari hewan peliharaan, seperti anjing dan kucing, yang ada di rumah.
  • Ganti produk pembersih yang biasa dengan produk pembersih yang mengandung hypoallergenic.
  • Mengatur pola makan, baik pola makan Anda sendiri apabila Si Kecil masih menyusui maupun bayi Anda ketika ia sudah diperkenalkan makanan padat.
  • Perkenalkan jenis makanan baru pada bayi secara perlahan. Misalnya, pada minggu pertama diperkenalkan dengan telur. Jika tidak ada reaksi alergi pada bayi Anda, mulai kenalkan dengan makanan yang lain.
  • Perhatikan cuaca dan musim di wilayah Anda, Moms. Jika Si Kecil memiliki alergi musiman, kurangi bermain di luar ruangan saat musim tertentu yang memicu timbulnya alergi.
  • Hindari penggunaan sampo, sabun, deterjen yang menggunakan pewangi.
  • Janganlah merokok dekat dengan si bayi.

 

Mengobati Alergi pada Bayi

cara mengobati alergi

Konsultasikan terlebih dulu dengan dokter apabila ingin memberikan pengobatan untuk mengatasi alergi pada bayi

Sementara itu untuk pengobatan, obat yang diberikan tergantung pada jenis alerginya dan gejala yang timbul. Berikut beberapa pengobatan yang bisa dilakukan, Moms.

  • Berikan obat antihistamin untuk mengurangi reaksi alergi. Meskipun antihistamin merupakan obat yang umum untuk mengatasi alergi, namun tidak direkomendasikan untuk anak-anak usia di bawah 2 tahun. Jadi, perlu dikonsultasikan dulu dengan dokter ya, Moms.
  • Krim hidrokortison juga dapat membantu meringankan gejala-gejala alergi yang muncul di permukaan kulit, seperti ruam karena alergi. Namun, hal ini juga perlu dikonsultasikan dulu dengan dokter, Moms. Baca juga petunjuk di setiap kemasan krim hidrokortison sebelum digunakan.
  • Pemberian inhaler ketika bayi mengalami kesulitan bernapas akibat alergi dengan petunjuk/resep dari dokter.

Untuk mengatasi gejala anafilaksis yang merupakan reaksi alergi yang parah, biasanya dokter akan memberi injeksi atau suntikan EpiPen/hormon adrenalin. Suntikan ini mudah diberikan melalui kulit bayi.

 

 

TAGS: 

Artikel Lainnya

10 Cara Pilih Sabun Bayi Untuk Kulit Sensitif

10 Cara Pilih Sabun Bayi Untuk Kulit Sensitif

Mandi bisa menjadi salah satu cara untuk merawat kulit bayi agar tetap sehat. Selain itu, penting juga dalam memilih produk perlengkapan mandi, seperti sabun, yang memang dapat mendukung kesehatan kulit Si Kecil. Meski begitu, mungkin Moms sempat merasa bingung dalam...

Penyebab dan Tipe Ruam Pada Bayi

Penyebab dan Tipe Ruam Pada Bayi

Ruam pada bayi banyak penyebabnya dan tipenya pun bermacam-macam. Meski begitu, Moms tak perlu khawatir karena permasalahan ruam biasanya dapat dengan mudah diatasi. Nah, kenali dulu yuk, Moms, tentang ruam pada bayi dan tipe-tipenya berikut ini. Ruam merupakan...

3 Jenis Keringat Buntet dan Penyebab Yang Perlu Moms Ketahui

3 Jenis Keringat Buntet dan Penyebab Yang Perlu Moms Ketahui

Moms pasti sering mendengar istilah “keringat buntet”. Istilah ini memang sering terucap ketika kita melihat bagian tubuh anak-anak yang mengalami bintik-bintik kecil kemerahan. Biasanya keringat muncul di bagian dahi, punggung, atau dada. Kenapa biang keringat bisa...

SensiCare