Kenali Penyakit Kulit pada Bayi dan Cara Penanganannya

Kenali Penyakit Kulit pada Bayi dan Cara Penanganannya

Penyakit kulit pada bayi bisa berupa iritasi, alergi, hingga infeksi, dengan penyebab yang beragam. Oleh karena itu, penanganan penyakit kulit pada bayi juga berbeda-beda dan perlu disesuaikan dengan jenis penyakit, gejala, serta penyebabnya.

Sistem imun tubuh bayi belum berkembang dengan sempurna. Selain itu, kulit bayi juga masih tipis dan sensitif. Itulah sebabnya, bayi rentan terhadap penyakit kulit. Meski begitu, Moms tidak perlu khawatir, karena sebagian besar penyakit kulit pada bayi bisa dicegah dan diatasi dengan perawatan kulit yang benar.

 

Ragam Penyakit Kulit pada Bayi dan Penanganannya

Berikut ini adalah beberapa penyakit kulit yang sering dialami oleh bayi:

1. Biang keringat

Biang keringat atau miliria adalah bentol kecil berwarna merah yang terasa gatal dan menimbulkan sensasi menyengat atau perih di kulit. Kondisi ini sering kali muncul di punggung, perut, leher, dada, ketiak, bahkan di selangkangan. Bayi dan anak-anak lebih berisiko mengalami biang keringat, terutama saat mereka kepanasan.

Biang keringat biasanya dapat hilang sendiri ketika bayi sudah tidak sering berkeringat dan kondisi ruangan tidak lembap. Jika Si Kecil mengalami biang keringat, pakaikan ia baju yang longgar dan bawa ia ke tempat yang sejuk. Pastikan kulit Si Kecil selalu kering dan tidak lembap.

Menggaruk biang keringat bisa meningkatkan risiko terjadinya infeksi. Agar Si Kecil tidak menggaruk biang keringatnya, Moms bisa memberikan bedak khusus bayi untuk mengurangi rasa gatal dan membuatnya lebih nyaman.

 

2. Ruam popok

Ruam popok merupakan salah satu penyakit kulit yang umum terjadi pada bayi akibat penggunaan popok yang basah atau jarang diganti. Gejala utama kondisi ini adalah kulit berwarna merah di area popok, yaitu pantat, selangkangan, dan kelamin.

Penanganan ruam popok yang paling utama adalah dengan menjaga kulit di area tersebut selalu bersih dan kering. Jadi, popok Si Kecil harus sering diganti, ya, Moms. Sebelum memasangkan popok yang baru, pastikan kulit Si Kecil sudah dibersihkan dan dikeringkan.

Baca Juga; Apa Itu Cradle Cap atau Kerak Kepala Pada Bayi?

Setelah itu, Moms bisa mengoleskan krim atau salep pelembap yang mengandung zinc oxide untuk melindungi kulit Si Kecil dari iritasi. Krim atau salep ini banyak dijual bebas di pasaran. Namun, jika Si Kecil sering mengalami ruam popok atau ruam popoknya tidak kunjung sembuh, sebaiknya Moms memeriksakannya ke dokter.

penyakit kulit bayi

Moms Tidak Perlu Khawatir, Sebagian besar Penyakit Kulit Pada Bayi Bisa Dicegah dan diatasi dengan perawatan yang benar

3. Biduran

Penyakit biduran atau urtikaria adalah reaksi kulit berupa munculnya bentol kemerahan yang terasa gatal dan terkadang perih. Biduran dapat disebabkan oleh banyak hal. Namun, kondisi ini umumnya muncul sebagai reaksi alergi, baik itu karena makanan, obat- obatan, maupun faktor lingkungan.

Biasanya, biduran akan hilang dengan sendirinya tanpa pengobatan khusus. Moms bisa mengompres bagian yang bentol dengan es atau air dingin untuk meredakan rasa gatalnya. Jika biduran tidak juga hilang, apalagi sampai disertai gejala alergi yang serius, seperti mata dan bibir bengkak atau sesak napas, segera bawa Si Kecil ke dokter untuk mendapat penanganan.

 

4. Dermatitis atopik

Dermatitis atopik atau eksim merupakan penyakit kulit pada yang ditandai dengan munculnya ruam merah, gatal-gatal, serta kulit terasa kering dan bersisik. Meski dapat terjadi di area tubuh mana pun, kondisi ini biasanya muncul di pipi, lengan, dan kaki.

Bayi lebih berisiko menderita eksim bila orang tuanya juga memiliki penyakit serupa.

Penanganan eksim pada bayi perlu dilakukan dengan tepat agar tidak menimbulkan masalah lain pada kulitnya yang masih sangat sensitif. Jika Si Kecil memiliki gejala eksim, sebaiknya bawa ia ke dokter untuk mendapatkan pengobatan yang aman.

Untuk meringankan rasa tidak nyaman yang dialami Si Kecil, Moms bisa memandikannya dengan air hangat dan sabun khusus bayi yang lembut dan tanpa pewangi. Setelah itu, oleskan pelembap pada bagian yang terkena eksim agar kulitnya tidak kering dan terasa lebih nyaman.

Bayi rentan mengalami penyakit kulit karena kulitnya masih tipis dan sangat sensitif. Oleh karena itu, Moms harus memberikan perhatian lebih dalam merawat kulit Si Kecil. Moms juga perlu berhati-hati dalam memilih produk perawatan kulitnya.

 

Beberapa penyakit kulit pada bayi bisa diobati sendiri di rumah hanya dengan merawat kebersihan kulitnya. Namun, ada juga penyakit kulit yang memerlukan penanganan dari dokter. Jadi, jika Si Kecil mengalami masalah pada kulitnya, jangan ragu untuk berkonsultasi dengan dokter, ya, Moms.

 

 

 

TAGS:

Artikel Lainnya

3 Jenis Keringat Buntet dan Penyebab Yang Perlu Moms Ketahui

3 Jenis Keringat Buntet dan Penyebab Yang Perlu Moms Ketahui

Moms pasti sering mendengar istilah “keringat buntet”. Istilah ini memang sering terucap ketika kita melihat bagian tubuh anak-anak yang mengalami bintik-bintik kecil kemerahan. Biasanya keringat muncul di bagian dahi, punggung, atau dada. Kenapa biang keringat bisa...

Apa Itu pH (Power of Hydrogen)? Pentingnya pH Pada Kulit?

Apa Itu pH (Power of Hydrogen)? Pentingnya pH Pada Kulit?

Kulit tubuh memiliki kadar pH. Keseimbangan kadar pH kulit tubuh sangatlah penting untuk dijaga. Namun, mengapa kadar pH kulit perlu seimbang? Yuk, kenali lebih jauh tentang pH, keterkaitan antara pH dengan kulit, dan cara menjaganya, berikut ini! Kulit merupakan...

Tanda – Tanda Iritasi Kulit dan Penyebab

Tanda – Tanda Iritasi Kulit dan Penyebab

Iritasi merupakan permasalahan kulit yang bisa muncul tanpa disadari. Biasanya iritasi kulit ditandai dengan adanya ruam kemerahan dan gatal-gatal pada kulit. Apa yang menjadi penyebabnya dan bagaimana mengatasinya? Berikut penjelasan selengkapnya! Gangguan pada kulit...

SensiCare